Beranda EKONOMI Akibat Pandemi COVID-19, 80 Juta Orang Jatuh Dalam Jurang Kemiskinan Ekstrem

Akibat Pandemi COVID-19, 80 Juta Orang Jatuh Dalam Jurang Kemiskinan Ekstrem

Pandemi Covid-19
Foto ADB
Akibat pandemi Covid-19 yang tak berkesudahan, sekitar 75-80 juta orang di Asia kini jatuh dalam jurang kemiskinan ekstrem, dengan pendapatan mereka di bawah 1,90 dolar AS per hari, pada tahun lalu.

Hal itu berdasarkan laporan Asian Development Bank (ADB), Selasa (24/8). Dalam laporannya “Key Indicators for Asia and the Pacific 2021 ADB” pencapaian target “Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs),” di Asia Pasifik terancam dengan pandemi ini.

“Pandemi Covid-19 ini meningkatkan ketidaksetaraan, kemiskinan ekstrem. Sementara kemajuan di bidang penanganan kelaparan, kesehatan, dan Pendidikan juga terhenti,” ujar ADB, Selasa (24/8).

Berdasarkan laporan tersebut, sekitar 203 juta orang atau 5,2 persen dari populasi Asia hidup dalam kemiskinan ekstrem pada 2017. Menurut ADB, jumlah tersebut bisa turun menjadi sekitar 2,6 persen pada 2020 jika tidak ada pandemi Covid-19.

“Kemajuan di Asia Pasifik sebenarnya cukup mengesankan, namun pandemi membuat patahan sosial ekonomi yang melemahkan pembangunan berkelanjutan di kawasan ini,” ujar Kepala Ekonom ADB Yasuyuki Sawada.

Dia mengatakan, agar tetep bisa mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pada 2030, para pengambil kebijakan harus memanfaatkan data berkualitas tinggi dan tepat waktu. Hal itu harus dilakukan untuk memastikan bahwa pemulihan bisa menjangkau semua warga, terutama yang miskin dan rentan.

ADB menilai, ekonomi Asia pasifik tumbuh dengan kecepatan penuh dalam beberapa tahun terakhir dan berkontribusi hingga 35 persen terhadap produk domestik bruto (PDB) global pada 2019. “Covid-19 berdampak pada investasi domestik yang melambat dan melemahnya perdagangan dan aktivitas ekonomi global,” ujar dia.

Dari data ADB, hanya 1 dari 4 negara yang mencatatkan pertumbuhan ekonomi tahun lalu.

“Kawasan ini kehilangan sekitar 8 persen jam kerja karena pembatasan mobilitas, yang sangat mempengaruhi rumah tangga dan pekerja yang lebih miskin di sektor informal,” ungkap ADB.

Facebook Comments

Artikulli paraprakCasio Lansir Jam Tangan EDIFICE Terbaru Memakai Serat Karbon 6K
Artikulli tjetërSerial Sianida Bergenre Crime Thriller Tayang di WeTV 25 Agustus