Beranda PERISTIWA Dompet Yatim dan Masjid Gelar Seminar Society 5.0 Ecosystem Masjed

Dompet Yatim dan Masjid Gelar Seminar Society 5.0 Ecosystem Masjed

Dompet Yatim dan Masjid
Dompet Yatim dan Masjid, Lembaga Amil Zakat bersama Aplikasi Masjed menyelenggarakan Seminar 5.0 Ecosystem Masjed ‘Digitalisasi Masjed Zaman Now’ dalam mewujudkan pembangunan berkelanjutan berbasis masjed dan lingkungan yang bertempat di Khadijah Learning Center, Serpong, Kota Tangerang Selatan.

“Diharapkan seminar kolaborasi dengan Dompet Yatim dan Masjid ini dapat memberikan wawasan, motivasi, spirit dan harapan dengan akhlak dan moral anak bangsa, meningkatkan kemampuan masyarakat Indonesia dalam mengelola pemberdayaan ekonomi masyarakat berbasis masjid yang ramah lingkungan (Green Masjid) dan pendekatan teknologi serta membantu dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat Indonesia yang masih berkekurangan melalui program sosial kemanusiaan” jelas Iskandar Syamsi selaku Founder dan CEO PT Masjed Indonesia Digital.

Kegiatan seminar Dompet Yatim dan Masjid ini diadakan selama 2 hari pada Rabu dan Kamis (4 dan 5 Oktober 2022). Seminar ini,  mengangkat tema Pemberdayaan Ekonomi melalui Penguatan Aspek Kelembagaan, Penguatan SDM, Penguatan Infrastruktur dan Penguatan Jaringan Berdasarkan Prinsip 3A (Aman Syari’i, Aman Regulasi dan Aman NKRI) dengan Pelayanan Berbasis Digital Technologies For Transparency And Accountability.

Dompet Yatim dan Masjid

Seminar digelar Dompet Yatim dan Masjid dihadiri oleh Irna Mutiara selaku Fashion Designer dan Founder of Islamic Fashion Institute, Tanty D. Permatasary selaku Lecturer dan Brand Consultant, Prima Hadi Putra selaku Business Operation Support Director Dompet Dhuafa (DD), KH Ahmad Shonhaji selaku Direktur Budaya dan Pelayanan Masyarakat Dompet Dhuafa (DD), KH Noor Wahyudi selaku Pimpinan Pondok Pesantren Ilmu Al-Qur’an, Robbi Habibi selaku Motivational Speaker dan Business Coach dan Prof. Dr-Ing. Mudrik Alaydrus selaku Professor of Electric Engineering at Mercu Buana University, dan moderator dari acara Seminar ini adalah Founder and CEO PT Masjed Indonesia Digital, Iskandar Syamsi.

BACA JUGA  WhatsApp, Facebook, dan Instagram Tumbang Berjamaah

Hari pertama seminar di Rabu, 4 Oktober 2022 seminar membahas Pemberdayaan Wanita melalui Fashion Syariah Bisnis dengan pembicara Irna Mutiara dan Tanty D Permatasary dilanjutkan dengan Gerakan Pendidikan Dakwah berbasis Rumah Tahfidz bersama KH Noor Wahyudi dan ditutup dengan pembahasan mengenai Memakmurkan Masjed sebagai Pusat Peradaban Zaman bersama KH Ahmad Shonhaji.

Pada  hari kedua Kamis, (5 Oktober 2022) membahas Potensi Ekonomi Umat Islam bersama Prima Hadi Putra dilanjutkan dengan UMKM Entrepreneur Muda bersama Robbi Habibi dan ditutup dengan pembahasan Hubungan IPTEK dengan Agama sebagai Rahmatan Lil Alamin bersama Prof. Dr-Ing. Mudrik Alaydrus.

Dompet Yatim dan Masjid

“Sebagai umat muslim harus siap dan adaptif menghadapi tantangan perubahan ini. Society 5.0 tidak hanya digunakan untuk sekedar berbagi informasi melainkan untuk mempermudah manusia menjalani kehidupan secara maksimal untuk kebaikan dan kemaslahatan masyarakat pra sejarah dan masyarakat ekonomi kecil” Tambah Iskandar syamsi (Founder & CEO PT Masjed Indonesia Digital).

Konsep masyarakat dalam era society 5.0 mengutamakan manusia dalam menyeimbangkan kemajuan ekonomi dan penyelesaian masalah sosial dengan memanfaatkan digital Technologies untuk kemudahan dalam menggerakkan ekonomi keumatan berbasis masjid.

Mendorong Lembaga Amil Zakat Dompet Yatim dan Masjid dalam memberikan kebermanfaatan bagi umat muslim melalui https://masjed.id/download-sekarang. Aplikasi Masjed memberikan Kemudahan Untuk Kebaikan Makmurkan Masjed dan Sejahterakan Umat.

Teknologi aplikasi MASJED yang ramah lingkungan dalam berbagai industri, kegiatan sosial guna mendorong inovasi dan mengoptimalkan Islamic Social Fund Empowering untuk tolong menolong (Ta’awun) membuka pemberdayaan, pelatihan dan kesempatan lapangan kerja disektor UMKM di ekosistem Society 5.0 berbasis masjid bagi masyarakat ekonomi lemah dan sebagai peradaban masyarakat yang sejahtera yang adil dan berakhlakul karimah dengan pembangunan yang berkelanjutan dan berdampak nyata kemanfaatannya sebagai bentuk memakmurkan masjid secara ukhrawi dan muamalah.

Facebook Comments

Artikulli paraprakDPD RI Keluarkan 9 Rekomendasi Atas Kasus BLBI
Artikulli tjetërPatrick Lesmana, 2022 Rilis Album Instrumental Gitar Perdana “Yabai”