Beranda HUKUM Ferdinand Hutahaean Dituduh Sebagai Penista Agama, Polisi Langsung Bergerak

Ferdinand Hutahaean Dituduh Sebagai Penista Agama, Polisi Langsung Bergerak

Ferdinand Hutahaean
Sumber Foto/JPNN
Ferdinand Hutahaean kini harus berhadapan dengan hukum terkait cuitannya yang dinilai telah melakukan penistaan agama. Kini mantan politikus Partai Demokrat ini harus berurusan dengan polisi.

Akibat ulah Ferdinand Hutahaean yang selama ini juga dikenal cukup nyinyir di media sosial ini membuat Bareskrim Polri langsung menggelar pemeriksaan. Hal ini dilakukan polisi terkait laporan dugaan penyebaran berita bohong alias hoax dan ujaran bermuatan SARA, pada Rabu (5/1/2022) malam.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Ahmad Ramadhan menyampaikan total ada 3 orang saksi yang diperiksa oleh pihak kepolisian.

“Update laporan FH. Malam ini dilakukan pemeriksaan terhadap 3 orang saksi,” ujar Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (5/1/2022).

Ramadhan juga menyampaikan seorang saksi yang diperiksa di antaranya saksi pelapor yang juga Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Haris Pertama. Namun, identitas dua saksi lainnya masih belum dijelaskan lebih rinci.

“3 saksi yang diperiksa yaitu 1 saksi pelapor dan 2 saksi lainnya,” jelasnya.

Sebelumnya, Bareskrim Polri membenarkan telah menerima laporan polisi terkait dugaan penyebaran berita bohong alias hoax dan informasi bermuatan SARA yang diduga dilakukan eks Politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean.

Laporan itu terdaftar dengan nomor polisi LP/B/0007/I/2022/SPKTBareskrim Polri. Laporan itu didaftarkan oleh Ketua KNPI Haris Pertama pada Rabu 5 Januari 2022.

“Bareskrim Polri telah menerima laporan dari seseorang atas nama inisial HP yang melaporkan adanya tindak pidana atau dugaan tindak pidana menyebarkan informasi pemberitaan bohong pemberitaan hoaks yang mana dapat menerbitkan keonaran di kalangan masyarakat,” ujar Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (5/1/2022).

Ramadhan juga menyampaikan pemilik akun yang dilaporkan oleh pelapor adalah akun Twitter dengan username @FerdinandHaean3.

BACA JUGA  Pengakuan Keluarga Tentang Surat Wasiat Zakiah Aini

Hingga kini, laporan ini masih didalami oleh penyidik Bareskrim Polri. Sebaliknya, penyidik juga telah menerima barang bukti dari pihak pelapor.

“Terkait dengan hal tersebut, tentu laporan telah diterima, tindak lanjutnya barang bukti yang diserahkan pelapor telah kita terima berupa postingan dan screenshots dari akun milik yang bersangkutan, dan tentunya hal ini akan didalami serta ditindaklanjuti,” ujarnya.

Atas perbuatannya itu, pelapor mensangkakan Ferdinand Hutahaean atas dugaan pelanggaran pasal 45 a ayat 2 juncto pasal 28 ayat 2, UU 11 tahun 2008 tentang ITE dan juga pasal 14 ayat 1 dan ayat 2 KUHP.

Sebagai informasi, nama Ferdinand Hutahaean menjadi perbincangan usai mengunggah kalimat kontroversi yang diduga sebagai penistaan agama melalui akun Twitternya @FerdinandHaean3 pada 4 Januari 2022.

Usai unggahan itu, tagar #TangkapFerdinand pun trending di media sosial Twitter.

Banyak yang mengecam cuitan Ferdinand Hutahaean atas dugaan penistaan agama.

“Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela,” demikian tulis Ferdinand dalam akun Twitternya, @FerdinandHaean3.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakKasus Sabu, Petani di Sumbar Diciduk Polisi
Artikulli tjetërAnggota DPRD Fraksi Golkar Kota Depok Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Mafia Tanah