Beranda HUKUM Yahya Waloni Ditetapkan Sebagai Tersangka Penista Injil

Yahya Waloni Ditetapkan Sebagai Tersangka Penista Injil

Yahya Waloni
Yahya Waloni ditetapkan oleh Bareskrim Polri sebagai tersangka kasus penodaan agama. Dasar penetapan tersangka Yahya Waloni terkait laporan polisi soal dugaan penistaan Injil.

Yahya Waloni ditetapkan sebagai tersangka setelah diumumkan oleh Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Rusdi Hartono, dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jumat (27/8/2021). Dalam kasus ini ustaz mualaf ini dijerat pasal berlapis.

“Antara lain dari Undang-Undang ITE Pasal 28 ayat (2) jo Pasal 45a ayat (2), di mana dalam pasal tersebut diatur dengan sengaja dan tidak sah menyebarkan informasi akan menyebabkan permusuhan kebencian berdasarkan SARA. Dan juga disangkakan Pasal 156a KUHP. Itu melakukan penodaan terhadap agama tertentu,” kata Rusdi.

Dasar penangkapan Yahya Waloni adalah laporan polisi dengan nomor 0287/IV/2021/BARESKRIM pada 27 April 2021. Yahya Waloni dilaporkan atas kasus penodaan agama.

“Di dalam laporan polisi tersebut, yang bersangkutan dilaporkan karena telah melakukan satu tindak pidana, yaitu berupa ujaran kebencian berdasarkan SARA dan juga penodaan terhadap agama tertentu,” kata Rusdi.

Laporan yang dibacakan Rusdi itu merupakan laporan dari komunitas Masyarakat Cinta Pluralisme. Mereka menilai Yahya telah menista agama dalam ceramah yang menyebut bible itu palsu.

Pada kasus ini, Yahya dilaporkan bersama dengan pemilik akun YouTube Tri Datu. Dalam video ceramah itu, Yahya menyampaikan bahwa Bible tak hanya fiktif namun palsu.

“Kami dari komunitas Masyarakat Cinta Pluralisme akan melaporkan Yahya Waloni dengan dugaan penistaan agama terhadap Injil dan ujaran kebencian atas nama SARA sesuai dengan bunyi Pasal 156a KUHP dan Pasal 28 ayat 2 UU ITE di Bareskrim Polri,” kata Christian Harianto selaku koordinator Masyarakat Cinta Pluralisme.

“76 relawan ikut melapor atau hadir di Bareskrim Mabes Polri sampai hari Selasa pagi, 27 April 2021,” ungkapnya.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakDompet Dhuafa dan Baznas DKI Jakarta Panen Raya Di Serang Banten
Artikulli tjetërWaspada! Virus Berbahaya Mengintai HP Android Anda, Bisa Kuras Rekening Bank