Beranda INFO SEHAT 10 Penyebab Timbulnya Bintik Merah pada Kulit

10 Penyebab Timbulnya Bintik Merah pada Kulit

Penyebab
Penyebab bintik merah pada kulit bisa saja timbul dari berbagai faktor, seperti infeksi, iritasi, dan alergi. Sebagian besar bintik merah bisa hilang secara alami dan tidak berbahaya, namun ada juga yang memerlukan perawatan medis oleh dokter.

Agar dapat ditangani dengan tepat, perlu diketahui lebih dulu penyebab munculnya bintik merah pada kulit tersebut.

Berbagai Penyebab Bintik Merah pada Kulit

Munculnya bintik merah pada kulit bisa saja disebabkan oleh beberapa kondisi, yaitu:

1. Bisul

Bisul adalah infeksi kulit pada folikel rambut atau kelenjar minyak yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus. Gejala awal penyakit ini adalah munculnya bintik merah pada kulit dan benjolan lunak di daerah yang terinfeksi.

Setelah 4–7 hari, benjolan tersebut akan berubah warna menjadi putih dan terbentuk nanah di bawah kulit. Bisul lebih sering terjadi pada seseorang yang tidak menjaga kebersihan tubuhnya, memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, dan menderita penyakit diabetes.

2. Impetigo

Bintik merah pada kulit juga bisa disebabkan oleh impetigo. Kondisi ini terjadi akibat infeksi bakteri Staphylococcus aureus. Impetigo ditandai dengan luka atau bintik merah yang dapat muncul di mana saja, termasuk kulit sekitar hidung, mulut, tangan, dan kaki.

Setelah beberapa hari, luka tersebut akan pecah dan keluar cairan berwarna kuning yang dapat mengering dan berkerak. Impetigo bisa diobati dengan mengoleskan krim pada kulit atau mengonsumsi tablet antibiotik yang diresepkan oleh dokter.

3. Selulitis

Selulitis dapat menyebabkan bintik merah pada kulit, bengkak, nyeri, dan bernanah. Kondisi ini paling sering muncul di kaki, tetapi tidak menutup kemungkinan terjadi di hampir semua bagian tubuh.

Selulitis perlu segera ditangani karena infeksi yang terjadi dapat menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh dan mengancam jiwa.

BACA JUGA  Menjaga Daya Tahan Tubuh Itu Penting, meski Sudah Divaksin COVID-19

4. Jerawat

Ada berbagai penyebab yang dapat memicu munculnya jerawat, mulai dari faktor hormonal, genetik, hingga penggunaan kosmetik yang tidak tepat. Tingkat keparahan jerawat yang muncul pun bisa bersifat ringan, sedang, hingga parah.

Jerawat ringan awalnya dapat berupa bintik hitam atau putih, sedangkan jerawat parah dapat menimbulkan bintik merah berisi nanah dan menyebabkan terbentuknya jaringan parut.

Untuk mengatasi jerawat, Anda bisa menggunakan obat oles maupun obat oral, seperti benzoil peroksida, retinoid, dan antibiotik. Namun, sebelum menggunakan obat-obatan tersebut, Anda sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

5. Furunkulosis

Furunkulosis adalah infeksi bakteri pada kulit yang ditandai dengan benjolan bernanah dan terasa nyeri. Benjolan ini disebut juga furunkel. Furunkel biasanya muncul di kulit leher, ketiak, paha, atau bokong.

6. Carbuncle

Carbuncle merupakan bintik merah pada kulit dan berisi nanah yang berkumpul di bawah kulit. Penyebab kondisi ini bisa saja oleh infeksi bakteri Staphylococcus aureus di permukaan kulit.

Carbuncle biasanya muncul di bagian belakang leher atau samping paha. Bintik merah yang muncul dapat pecah, mengeluarkan nanah, dan membentuk borok pada kulit. Selain bintik merah, gejala yang menyertai carbuncle adalah demam, mudah lelah, dan nyeri.

7. Folikulitis

Folikulitis adalah peradangan pada folikel rambut yang disebabkan oleh infeksi bakteri atau jamur. Kondisi ini biasanya terlihat seperti bintik merah pada kulit atau menyerupai jerawat putih di sekitar folikel rambut.

Folikulitis bukanlah kondisi yang berbahaya, tetapi dapat menimbulkan rasa gatal, perih, dan tidak nyaman. Folikulitis ringan biasanya dapat sembuh dengan sendirinya, tetapi Anda dianjurkan tetap memeriksakan diri ke dokter bila radang tidak membaik atau justru bertambah parah.

BACA JUGA  Kunyit Hitam Ternyata Memiliki 5 Manfaat bagi Kesehatan

Ada beberapa penyebab yang dapat meningkatkan risiko munculnya bintik merah pada kulit akibat folikulitis, yaitu sering memakai pakaian ketat, kebiasaan sering mencukur kumis atau jenggot, dan berendam di bak air panas yang tidak dijaga kebersihannya.

8. Cacar air

Cacar air ditandai dengan bintik merah pada kulit yang menyebar di bagian tubuh mana saja. Bintik merah tersebut berisi cairan bening yang dapat melepuh dan pecah. Jika bintik merah tersebut pecah atau mengelupas, bintik baru dapat muncul.

Penyakit yang disebabkan oleh virus ini dapat menyerang anak kecil serta orang dewasa dan sangat mudah menular. Bahkan, berada dalam satu ruangan dengan penderita cacar air sudah memungkinkan seseorang untuk tertular. Begitu pula jika menyentuh barang-barang yang terkena nanah dari cacar air.

9. Dermatitis

Dermatitis adalah peradangan yang ditandai dengan bintik merah pada kulit, tampak kering, dan terasa gatal. Kondisi ini bisa bersifat ringan hingga serius. Dermatitis yang bersifat serius dapat menyebabkan terbentuknya kerak atau luka melepuh yang berisi cairan.

Penyebab dermatitis adalah gangguan pada sistem kekebalan tubuh, kontak langsung dengan benda yang terpapar virus dermatitis, alergi, atau faktor genetik. Gatal dan luka akibat garukan atau paparan bakteri penyebab dermatitis juga dapat menimbulkan bintik merah pada kulit dan bernanah.

10. Kudis

Tungau kecil yang masuk ke dalam kulit dapat memicu munculnya kudis. Kondisi ini ditandai dengan bintik merah pada kulit yang terasa gatal. Penyebab bintik merah ini bisa menjadi lepuhan dan bernanah bila terinfeksi bakteri.

Tungau kudis dapat menyebar melalui kontak langsung dengan penderita, tidur di ranjang yang sama, atau berbagi handuk, pakaian, dan barang pribadi lainnya.

BACA JUGA  6 Manfaat Minuman Herbal untuk Kesehatan

Kudis adalah penyakit yang sangat menular. Oleh karena itu, dokter biasanya akan merekomendasikan pengobatan untuk seluruh kelompok orang atau keluarga yang sering kontak dengan penderita kudis.

Berbagai penyakit yang menyebabkan bintik merah pada kulit perlu segera mendapatkan penanganan agar tidak menimbulkan kerusakan pada kulit lebih lanjut dan menular ke orang lain.

Jika Anda mengalami bintik merah pada kulit atau terdapat keluhan yang diduga gejala beberapa penyakit di atas, konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakInilah Manfaat Kunyit untuk Penderita Asam Lambung
Artikulli tjetërPria Ditemukan Gantung Diri di Kuranji Padang Ternyata Korban Pengeroyokan oleh 5 Orang Pelaku