Beranda TEKNOLOGI Facebook Disebut Sebar Ujaran Kebencian Demi Keuntungan

Facebook Disebut Sebar Ujaran Kebencian Demi Keuntungan

facebook
Pelapor di balik kebocoran besar dokumen internal di Facebook mengatakan perusahaan media sosial itu selalu memprioritaskan keuntungannya sendiri di atas kepentingan publik.

Frances Haugen, seorang ilmuwan data dan mantan manajer produk di tim misinformasi sipil Facebook, mengungkapkan dirinya dalam wawancara 60 Minutes pada hari Minggu sebagai wanita yang secara anonim membocorkan dokumen penelitian perusahaan ke The Wall Street Journal dan Kongres AS.

Haugen mengatakan kebocoran tersebut menunjukkan bagaimana Facebook menyebar konten ujaran kebencian dan informasi yang salah dengan memprioritaskan keuntungan.

“Hal yang saya lihat di Facebook berulang kali adalah ada konflik kepentingan antara apa yang baik untuk publik dan apa yang baik untuk Facebook,” kata Haugen kepada pembawa acara Scott Pelley.

“Dan Facebook, berulang kali, memilih untuk mengoptimalkan untuk kepentingannya sendiri, seperti menghasilkan lebih banyak uang,” tambahnya.

akun Facebook

Haugen mengatakan ketika dia bekerja di sejumlah perusahaan, termasuk Google dan Pinterest, “itu jauh lebih buruk di Facebook” karena keinginan raksasa media sosial untuk menempatkan keuntungannya di atas kesejahteraan penggunanya.

Masalah utama platform itu adalah perubahan yang dibuat perusahaan pada tahun 2018 pada algoritmenya, yang memutuskan apa yang dilihat pengguna di umpan berita platform, menurut ilmuwan data dan pelapor.

“Anda mungkin hanya melihat 100 konten jika Anda duduk selama lima menit,” kata Haugen, menambahkan bahwa algoritme Facebook memilih potongan-potongan ini dari ribuan opsi yang dapat ditunjukkan kepada pengguna.

Dia mengatakan algoritme dioptimalkan untuk konten yang mendapatkan keterlibatan – atau reaksi – dari pengguna.

“Tetapi penelitiannya sendiri menunjukkan bahwa konten yang penuh kebencian, yang memecah belah, yang mempolarisasi, lebih mudah menginspirasi orang untuk marah daripada emosi lainnya,” kata Haugen.

BACA JUGA  Cara Nonton Drama Korea di Telegram Android

facebook

Namun, jika perusahaan itu mengubah algoritmenya untuk berada di sisi yang aman, orang akan cenderung menghabiskan lebih sedikit waktu di platform, mengklik lebih sedikit iklan, dan menghasilkan lebih sedikit uang, katanya.

“Facebook menghasilkan lebih banyak uang ketika Anda mengonsumsi lebih banyak konten. Orang-orang senang terlibat dengan hal-hal yang menimbulkan reaksi emosional. Dan semakin banyak kemarahan yang mereka hadapi, semakin mereka berinteraksi dan semakin banyak yang mereka konsumsi,” kata ilmuwan data tersebut.

“Facebook, berulang kali, telah menunjukkan bahwa mereka memilih keuntungan daripada keamanan.” kata Haugen, menambahkan bahwa perusahaan itu memahami bahaya ini selama pemilihan Presiden AS 2020.

Perusahaan itu menyalakan sistem keselamatan sementara selama periode pemilihan untuk mengurangi informasi yang salah tetapi “segera setelah pemilihan selesai, mereka mematikannya kembali atau mereka mengubah pengaturan kembali ke sebelumnya, untuk memprioritaskan keuntungan daripada keselamatan,” sebutnya.

Bangladesh

 

 

 

Perusahaan media sosial itu mengatakan beberapa sistem keamanan tetap ada, tetapi setelah pemilihan presiden, beberapa orang menggunakan Facebook untuk mengatur kerusuhan US Capitol 6 Januari.

Wakil presiden urusan global Facebook Nick Clegg mengirim memo internal pada hari Jumat menanggapi kritik terhadap perusahaan dan juga muncul di CNN pada hari Minggu untuk membuat banyak argumen yang sama.

“Kami memahami artikel itu kemungkinan akan menegaskan bahwa kami berkontribusi pada polarisasi di Amerika Serikat, dan menyarankan bahwa langkah luar biasa yang kami ambil untuk pemilihan 2020 terlalu cepat dilonggarkan dan berkontribusi pada peristiwa mengerikan 6 Januari di Capitol,” memo itu dilaporkan mengatakan.

“Tapi bukti apa yang ada tidak mendukung gagasan bahwa Facebook, atau media sosial secara lebih umum, adalah penyebab utama polarisasi,” tambahnya.

BACA JUGA  YouTube Hapus Konten Anti-Vaksin

“Saya pikir pernyataan bahwa 6 Januari dapat dijelaskan karena media sosial, saya hanya berpikir itu menggelikan,” kata Clegg kepada CNN.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaKapal PIS Tunjukkan Kinerja Pada Q3 Tahun 2021 Dikancah Global
Artikel berikutnyaPembuat Kartun Nabi Muhammad yang Paling Dicari Umat Islam Itupun Tewas Kecelakaan