Beranda TEKNOLOGI Ilmuwan Temukan Protein Yang Dapat Hapus Ingatan

Ilmuwan Temukan Protein Yang Dapat Hapus Ingatan

ilmuwan protein ingatan
Ilmuwan telah menemukan protein yang dapat digunakan untuk memperlihatkan apakah emosi atau ingatan dapat diubah atau dilupakan.

Memori jangka panjang dibagi menjadi dua kategori: memori berbasis fakta, seperti nama, tempat, dan peristiwa, dan memori naluriah seperti emosi atau keterampilan.

Ingatan naluriah dapat dimodifikasi, menurut para ilmuwan, dan penelitian semacam itu mungkin dapat membantu orang yang menderita Post-Traumatic Stress Disorder (PTSD).

Para ilmuwan di Cambridge University menemukan bahwa keberadaan protein “shank” bertindak sebagai pendukung reseptor yang menentukan seberapa kuat hubungan antara berbagai neuron dan, sebagai hasilnya, dapat menentukan apakah ingatan dapat dimodifikasi menggunakan beta-blocker propranolol.

ilmuwan protein ingatan

Jika protein terdegradasi, ingatan akan bisa dimodifikasi – meskipun para ilmuwan belum yakin apakah hal itu terlibat langsung dalam pemecahan memori, atau apakah itu merupakan hasil dari reaksi yang lebih dalam.

Pada tahun 2004, para ilmuwan di New York mampu merawat hewan dengan propranolol untuk membantu mereka melupakan trauma, tetapi hasilnya sulit untuk ditiru.

Dalam percobaan baru ini, tikus dilatih untuk mengasosiasikan clicker dengan sengatan listrik ringan sehingga mereka akan mengasosiasikan clicker dengan rasa takut, mirip dengan bagaimana Ivan Pavlov mengkondisikan anjing. Tikus diingatkan memori ini oleh clicker, dan kemudian segera setelah itu diberikan dengan propranolol.

Para ilmuwan tidak melaporkan amnesia pada tikus, berbeda dengan percobaan sebelumnya, tetapi menggunakan keberadaan protein shank untuk menentukan apakah mereka menjadi tidak stabil; mereka tidak.

ilmuwan protein ingatan

“Ini adalah mekanisme yang sangat kompleks, dan kita perlu ingat bahwa ini adalah pekerjaan hewan; otak manusia serupa, tetapi jauh lebih kompleks,” kata Dr Amy Milton, peneliti utama.

“Kami tidak melihat ini mengarah ke situasi seperti yang ditampilkan di film, seperti misalnya ‘Eternal Sunshine of the Spotless Mind’, di mana protagonis pada film itu bisa memilih kenangan mana yang akan dihapus. Tetapi kami berharap seiring waktu kami akan dapat mengidentifikasi faktor-faktor yang membuat ingatan dapat dimodifikasi pada hewan dan menerjemahkannya ke pasien manusia”

BACA JUGA  Kalahkan Ransomware dengan Membangun Strategi Pencadangan Data

“Namun, kami tidak melihat amnesia yang sebelumnya dilaporkan dalam literatur setelah intervensi ini. Kami kemudian menggunakan keberadaan protein shank untuk menentukan apakah ingatan telah menjadi tidak stabil sejak awal, dan ternyata tidak.”

ilmuwan protein ingatan

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPinjaman Online Ilegal di Pontianak Disikat Petugas, 14 Orang Diamankan
Artikel berikutnyaBupati Musi Banyuasin Dodi Alex Noerdin Diduga Terima Suap Sejumlah Proyek