Beranda INFO SEHAT Kanker Lidah Ternyata Bisa Menyerang Tubuh yang Sehat

Kanker Lidah Ternyata Bisa Menyerang Tubuh yang Sehat

Kanker Lidah
Seorang wanita di California dengan kondisi tubuh yang cukup sehat, mengidap penyakit kanker lidah. Awalnya wanita yang bernama Jamie Powell (37) ini terkejut saat mengetahui benjolan di lidahnya bukan hanya memar yang parah karena menggigit lidah saat tidur tetapi sebenarnya adalah kanker lidah.

Sebelum ia mengetahui kanker lidah menyerangnya, saat ia bangun pada pagi hari sekitar bulan Desember 2019, ada rasa lain di lidahnya. Awalnya ia berpikir telah menggigit lidahnya saat tidur – namun setelah dua minggu berlalu dan benjolan itu membesar, dia mulai khawatir.

Ketika dia datang kepada dokter gigi pada Januari 2020 untuk memeriksa benjolan di lidahnya itu, dokter mengatakan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Namun, ketika benjolan itu mulai menggesek gigi Powell dan menimbulkan rasa tidak nyaman, dia mulai berfikir pasti ada sesuatu yang terjadi.

Kanker Lidah

“Saya mulai menggunakan Google untuk melihat apa itu, tetapi saya tidak menemukan apa pun yang mendekati seperti benjolan di lidah saya,” kata Powell seperti dilansir The Sun.

Meskipun dia tidak dapat menemukan apa pun secara online, dia tahu ada yang tidak beres, jadi dia menjadwalkan janji dengan spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan bulan berikutnya.

Ketika dokter melakukan biopsi pada benjolan tersebut, dokter tersebut segera menelepon Powell dan memberitahukan bahwa dia didiagnosis menderita kanker lidah yang agresif.

Powell, yang menjalani hidup sehat, menjadi marah pada dirinya sendiri. “Setelah diagnosis beberapa minggu kemudian, saya langsung tidak tahu siapa saya lagi dan merasa dikhianati oleh tubuh saya,” katanya.

“Setelah semua hal sehat yang saya lakukan hari demi hari, saya masih terkena kanker,” lanjut Powell. “Saya marah, tapi saya mengubah kemarahan itu menjadi kekuatan.”

BACA JUGA  Pevita Pearce Umumkan Sembuh dari Covid-19

Kemudian, dia dijadwalkan menjalani operasi untuk glossectomy parsial, yang akan menghilangkan benjolan dari lidahnya. Setelah lidahnya ditambal kembali dengan menggunakan cangkok kulit yang diambil dari kakinya, Powell menjalani diseksi leher yang menunjukkan bahwa kanker telah menyebar ke kelenjar getah beningnya.

Kanker Lidah

Powell sangat terkejut. Dia menghabiskan minggu berikutnya di rumah sakit, tidak dapat berbicara atau makan, dan dipasang pada selang makanan.

Dengan pandemi Covid-19 yang semakin parah pada saat itu, Powell tidak dapat memeriksakan dirinya ke rumah sakit, dan sebaliknya, ia harus menunggu sampai dokter mengangkat jaringan kanker dari lehernya.

Saat penderitaan yang dialaminya tentang anker lidah belum berakhir. Dokter juga menemukan kanker telah menyebar ke sistem sarafnya, dan Powell membutuhkan 30 putaran radiasi ke kepala dan lehernya untuk menghilangkannya.

Dia kemudian diperingatkan oleh dokter bahwa dia mungkin tidak dapat berbicara atau bersuara sama setelah radiasi, dan dia akan mengalami luka bakar parah di dalam mulut dan lehernya.

Powell kemudian merekam video dirinya berbicara dengan putranya James, 3, dan Jack, 5, jika suaranya belum pulih. Selama enam minggu berikutnya, dia tetap terikat pada meja radiasi di bawah topeng jaring dan disetrum setiap hari selama 15 menit.

“Radiasi adalah hal tersulit yang pernah saya lakukan,” kenang Powell. “Saya bertemu dengan ahli radiologi saya dan dia menjelaskan bahwa itu adalah pengobatan yang tidak wajar dan salah satu jenis radiasi yang paling sulit.”

“Saya mencoba untuk menjaga pola pikir positif dan terus mengatakan pada diri saya sendiri bahwa ini hanya sekejap saja,” kata Powell, “dan Anda melakukan ini agar dapat tinggal di bumi ini untuk anak-anak Anda.”

BACA JUGA  Manfaat Alpukat Untuk Jantung dan Atasi Resiko Kanker

Powell akhirnya belajar untuk menggerakkan dan mengontrol lidahnya, menyebutnya sebagai “benda asing” di mulutnya. Selama lima bulan berikutnya, dia bertemu dengan ahli terapi wicara untuk mempelajari kembali cara berbicara dan makan.

Wanita ini kemudian diberitahu bahwa dia akan terus mengalami kesulitan menelan, berbicara dan makan selama sisa hidupnya. Operasi juga membuat mulutnya terkulai dan dia kehilangan berat badan karena tidak bisa makan.

Namun, penduduk asli California ini mengatakan itu tidak terlalu buruk – seleranya kembali dan dia bisa makan makanan lunak dan protein shake. Namun, suaranya masih berbeda, meskipun Powell mengatakan dia bersyukur dia bisa berbicara.

“Saya mulai membagikan perjalanan saya di media sosial sebagai jalan keluar untuk menjadi rentan. Itu adalah terapi saya,” kata Powell.

“Saya tidak dapat menemukan orang yang seperti saya saat pertama kali memeriksa diagnosis saya – semuanya adalah pria yang lebih tua dengan riwayat merokok.”

“Saya tidak pernah merokok sehari pun dalam hidup saya dan menjalani gaya hidup sehat, namun di sini saya menderita kanker lidah,” kata Powell.

“Saya menemukan beberapa wanita di Instagram yang memiliki pengalaman serupa dengan saya dan saya sangat bersyukur tidak sendirian dalam hal ini.”

“Kanker adalah pertarungan mental dan juga fisik. Saya merasa jelek dan malu dengan penampilan dan suara saya,” kata Powell.

“Mulutku terkulai karena aku tidak punya rasa di sisi kiri dan aku kehilangan empat puluh pon karena tidak bisa makan.”

“Namun, saya telah bertahan 100 persen dari hari-hari buruk saya dan saya akan terus melakukannya – saya berencana untuk berada di sekitar saya dalam waktu yang lama untuk membesarkan anak-anak saya,” kata Powell penuh inspirasi. “Saya perlahan mulai makan lebih banyak makanan dan saya beristirahat serta membiarkan pemulihan saya mengambil waktu yang diperlukan.”

BACA JUGA  Cara Mencegah Bau Mulut Ketika Berpuasa

“Ini proses yang lambat tapi aku belajar untuk mencintai diriku yang baru,” pungkasnya.

“Kanker ini perlu dibicarakan dan saya bersyukur menjadi suara untuk itu.”

Facebook Comments

Artikel sebelumyaNissa Sabyan Dituding Hamil Anak Ayus dan Disebut Sudah Nikah Siri
Artikel berikutnyaInilah Bahaya Kafein Bagi Penderita Diabetes