Beranda HUKUM Terlibat Bisnis Tes PCR Luhut Dilaporkan ke KPK

Terlibat Bisnis Tes PCR Luhut Dilaporkan ke KPK

Bisnis Tes PCR
Terlibat bisnis tes PCR Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan dilaporkan ke KPK oleh PRIMA. Hal itu diungkapkan oleh Ketua KPK, Firli Bahuri. Dia memastikan pihaknya tidak akan pandang bulu dalam mengurus perkara dugaan korupsi.

“Terkait dengan dugaan tindak pidana korupsi, termasuk dugaan bisnis test PCR, kita sedang bekerja,” ungap Firli, Kamis (4/11/2021).

Namun, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan tak khawatir usai namanya dilaporkan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas dugaan ikut main bisnis tes PCR.

Jubir Menko Marves, Jodi Mahardi menegaskan, niat Luhut hanya membantu masyarakat. Dia mengatakan tidak ada upaya Luhut mencari untung lewat bisnis tes PCR.

“Suka-suka mereka saja. Kita tidak khawatir kok, tidak ada yang ditutupi, dan semua dilakukan untuk membantu masyarakat,” ujar Jodi, Kamis (4/11/2021).

Jodi juga menjelaskan, Luhut ikut mendirikan PT GSI saat Indonesia kesulitan mengadakan tes PCR. Menurutnya, badan usaha itu dibuat untuk membantu pengadaan alat PCR, ekstraksi RNA, dan reagen untuk PCR.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Rakyat Adil Makmur (Prima) Alif Kamal Melaporkan dua orang menteri ke KPK atas dugaan bisnis tes PCR. Selain Luhut, ada nama Menteri BUMN Erick Thohir.

Laporan itu dibuat merujuk hasil investigasi majalah Tempo soal keterlibatan sejumlah menteri dalam bisnis PCR. Prima meminta KPK untuk memeriksa dua menteri itu atas dugaan bisnis PCR.

“Kami ingin melaporkan desas-desus di luar, ada dugaan beberapa menteri yang terkait dengan bisnis PCR, terutama kalau yang sudah disebut banyak media itu adalah Menko Marves sama Menteri BUMN, Luhut Binsar Pandjaitan dan Erick Thohir,” kata Alif di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (4/11/2021).

Facebook Comments

Artikel sebelumyaSelebgram Fradegrada Tampilkan Foto-Foto Hot Kepada 2,5 Juta Pengikutnya
Artikel berikutnyaBanjir Bandang Terjang Kota Batu, 15 Orang Terseret Arus Aliran Sungai