Beranda INFO SEHAT Polusi Udara Pengaruhi Kesehatan Mental Anak

Polusi Udara Pengaruhi Kesehatan Mental Anak

polusi udara kesehatan mental anak
Anak-anak dan remaja yang tumbuh di tengah polusi udara memiliki tingkat penyakit mental yang lebih tinggi pada saat mereka berusia 18 tahun, menurut penelitian baru.

Ada hubungan antara paparan nitrogen oksida dan materi partikulat di masa kanak-kanak dan perkembangan gangguan seperti kecemasan dan depresi, kata para akademisi.

Penemuan ini berasal dari penelitian bersama Inggris / Amerika selama 25 tahun terhadap 2.039 anak – semuanya kembar – yang lahir di Inggris dan Wales selama tahun 1994 dan 1995, yang kesehatan mentalnya dinilai pada usia 18 tahun.

“Hasil ini secara kolektif menunjukkan bahwa anak yang terus-menerus terpapar polusi udara nitrogen oksida tingkat sedang mungkin mengalami tanggung jawab keseluruhan yang lebih besar terhadap penyakit kejiwaan pada masa dewasa muda,” para penulis menyimpulkan.

BACA JUGA  Menolak Divaksin, dr Tirta Tantang Komisi IX DPR Debat Vaksinasi Covid-19

polusi udara kesehatan mental anak

Hubungan antara polusi udara dan risiko penyakit mental “sederhana” tetapi nyata, mereka menambahkan. Hubungan itu juga merupakan “tanggung jawab yang tidak tergantung pada pengaruh individu, keluarga, dan lingkungan lain terhadap kesehatan mental”, seperti kemiskinan dan riwayat keluarga gangguan mental.

Dr Helen Fisher, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: “Studi ini telah menunjukkan bahwa anak-anak yang tumbuh di kota-kota terbesar kita menghadapi risiko penyakit mental yang lebih besar karena tingkat lalu lintas yang lebih tinggi.

“Meskipun kita mungkin ingin menganggap kota kita sebagai ruang hijau dan terbuka, jelas bahwa ada bahaya tersembunyi yang bahkan tidak akan dipertimbangkan oleh banyak orang.”

Fisher adalah peneliti utama studi di Institute of Psychiatry, Psychology and Neuroscience di King’s College London, yang juga melibatkan Duke University di AS.

polusi udara kesehatan mental anak

BACA JUGA  Jaga Asupan Nutrisi Seimbang Pada Anak di Masa Pandemi.

Kesehatan mental peserta diukur ketika mereka berusia 18 tahun menggunakan penilaian gejala untuk sepuluh gangguan kejiwaan umum, seperti ADHD, kecemasan, dan ketergantungan alkohol. Itu digunakan untuk menghitung ukuran kesehatan mental mereka yang disebut faktor psikopatologi atau faktor-p. Mereka yang memiliki skor faktor p lebih tinggi menunjukkan lebih banyak gejala tersebut.

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang memiliki paparan tertinggi terhadap nitrogen oksida mendapat skor 2,62 poin lebih tinggi pada skor psikopatologi umum daripada rekan-rekan mereka di tiga kuartil terbawah. Mereka yang terpapar materi paling partikulat mencetak 2,04 poin lebih banyak daripada rekan-rekan mereka.

Andy Bell, wakil kepala eksekutif dari thinktank Center For Mental Health, mengatakan: “Kami tahu dari penelitian bahwa kesehatan mental kita ditentukan oleh kehidupan yang kita jalani, lingkungan tempat kita berada, dan pengalaman kita sejak tahun-tahun awal dan seterusnya. Kesehatan mental anak dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk rumah, sekolah, komunitas, dan lingkungannya.

BACA JUGA  Sudah 1.464 Nakes Gugur Jelang Covid-19 di Indonesia Injak Usia 1,5 Tahun

polusi udara kesehatan mental anak

“Kami tahu bahwa kemiskinan, rasisme, trauma, dan pengucilan adalah risiko utama bagi kesehatan mental. Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian hari ini, lingkungan fisik kita juga penting, dan membuat tempat lebih aman, lebih bersih, dan lebih sehat untuk ditinggali akan memiliki manfaat seumur hidup. ”

Polusi telah diidentifikasi sebagai faktor yang memperburuk kesehatan jantung dan paru-paru yang buruk dan penyakit pada sistem saraf pusat, dan juga sebagai risiko penyakit mental. Sembilan dari sepuluh orang di seluruh dunia terpapar polusi tingkat tinggi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Kevin McConway, profesor emeritus statistik terapan di Universitas Terbuka, mengatakan bahwa meskipun penelitian tersebut menunjukkan hubungan antara asap lalu lintas dan penyakit mental, “yang tidak dapat mereka lakukan adalah menunjukkan bahwa polusi udara yang tinggi yang sebenarnya menyebabkan kesehatan mental yang lebih buruk.”

Facebook Comments

Artikel sebelumyaKeberadaan Alien Menurut Ahli Bukan Khayalan dan Fiksi, Tapi Nyata
Artikel berikutnyaDota 2: 2 Support Asal Indonesia Bawa T1 Juarai ESL One Summer 2021