Beranda INTERNASIONAL Serangan Siber di AS, 3 Warga Negara Iran Jadi Tersangka

Serangan Siber di AS, 3 Warga Negara Iran Jadi Tersangka

Siber
Tiga warga negara Iran telah didakwa di Amerika Serikat dengan tuduhan telah melakukan  serangan siber yang menargetkan perusahaan listrik, pemerintah daerah dan usaha kecil dan organisasi nirlaba, termasuk tempat perlindungan kekerasan dalam rumah tangga.

Pengadilan menuduh tersangka peretasan telah menargetkan ratusan korban di AS dan di beberapa negara lain.

Jaksa mengatakan para peretas mengenkripsi dan mencuri data dari jaringan korban dan mengancam akan merilisnya kecuali pembayaran tebusan yang sangat tinggi. Dalam beberapa kasus, para korban telah melakukan pembayaran tersebut, kata departemen tersebut.

Para peretas diyakini tidak bekerja atas nama pemerintah Iran melainkan untuk keuntungan finansial mereka sendiri, dan beberapa korban bahkan berada di Iran, menurut seorang pejabat senior Departemen Kehakiman yang memberi tahu wartawan tentang kasus serangan siber tersebut dengan syarat anonimitas di bawah aturan dasar yang ditetapkan oleh departemen.

Tetapi pejabat itu mengatakan aktivitas serangan siber itu ada karena peretas diizinkan oleh pemerintah Iran untuk sebagian besar beroperasi dengan impunitas.

Ketiga tersangka peretas itu diperkirakan berada di Iran dan belum ditangkap, tetapi pejabat Departemen Kehakiman mengatakan dakwaan yang tertunda membuat “secara fungsional tidak mungkin” bagi mereka untuk meninggalkan negara itu.

Kasus ini diajukan di pengadilan federal di New Jersey, di mana sebuah kotamadya di Union County diretas tahun lalu.

Salah satu korban adalah tempat perlindungan kekerasan dalam rumah tangga di Pennsylvania, yang menurut dakwaan diperas dari $ 13.000 untuk memulihkan data yang diretas.

Facebook Comments

Artikulli paraprakPosting Foto Seksi, Lisensi Nang Mwe San Sebagai Dokter Dicabut
Artikulli tjetërEfek Rumah Kaca Rilis Heroik, Gambarkan Heroisme Kosong