Beranda INTERNASIONAL Dunia Bereaksi atas Terpilihnya Presiden Garis Keras Iran Ebrahim Raisi

Dunia Bereaksi atas Terpilihnya Presiden Garis Keras Iran Ebrahim Raisi

Presiden
Dunia bereaksi atas terpilihnya, Ebrahim Raisi, sebagai presiden Iran yang baru. Kepala kehakiman garis keras Iran ini, telah meraih kemenangan telak dalam pemilihan presiden negara itu. Raisi memenangkan 61,95 persen suara dalam pemilihan hari Jumat dengan jumlah pemilih 48,8 persen.

Raisi (60), akan mulai menjabat presiden Iran pada Agustus mendatang, menggantikan Presiden moderat Hassan Rouhani yang tidak mendapat izin dari konstitusi untuk mencalonkan diri kembali untuk masa jabatan tiga kali berturut-turut.

Dia akan mengambil alih jabatan presiden Iran ketika kondisi negara itu sedang kritis, di saat Iran berusaha untuk menyelamatkan kesepakatan nuklirnya yang compang-camping dengan negara-negara besar dan membebaskan diri dari sanksi AS yang telah mengakibatkan ekonomi Iran turun secara tajam.

Namun, dengan terpilihnya Ebrahim Raisi di tengah situasi sanksi dari Amerika Serikat terkait pelanggaran hak asasi manusia, dunia bereaksi termasuk tokoh-tokoh politik Iran.

Presiden

Iran

Presiden Rouhani datang mengunjungi Raisi di kantornya untuk memberi selamat kepadanya. “Kami akan berdiri dan bekerja sama sepenuhnya dengan presiden terpilih selama 45 hari ke depan, ketika pemerintah baru mengambil alih (awal Agustus),” ujar Rouhani melalui media pemerintah.

Amerika Serikat

Amerika Serikat mengatakan menyesal bahwa Iran tidak dapat berpartisipasi dalam “proses pemilihan yang bebas dan adil” dalam pemilihan presiden negara itu.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan Washington tetap akan melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan Teheran untuk bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir 2015.

Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin mengucapkan selamat kepada Raisi dan menyatakan harapan untuk “pengembangan lebih lanjut dari kerja sama bilateral yang konstruktif”, menurut kantor berita RIA, mengutip seorang petugas pers di kedutaan Rusia di Teheran.

BACA JUGA  MotoGP Prancis: Miller Cetak Kemenangan Kedua

Israel

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett pada hari Minggu membuka pertemuan Kabinet pertamanya sejak bersumpah dalam pemerintahan koalisi barunya pekan lalu dengan kecaman terhadap presiden baru Iran.

Bennett mengatakan bahwa “dari semua orang yang bisa dipilih (Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali) Khamenei, dia memilih algojo Teheran, pria yang terkenal di antara orang Iran dan di seluruh dunia karena memimpin komite kematian yang mengeksekusi ribuan warga Iran yang tidak bersalah di seluruh dunia. tahun-tahun.”

Pakistan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan dia berharap dapat bekerja sama dengan Raisi menuju “penguatan lebih lanjut hubungan persaudaraan kita” antara Pakistan dan Iran untuk “perdamaian, kemajuan, dan kemakmuran regional”.

Turki

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengucapkan selamat kepada Raisi atas kemenangannya, dengan mengatakan dia yakin kerja sama antara kedua tetangga akan menjadi lebih kuat selama masa jabatan Raisi.

“Menyatakan keyakinan saya bahwa kerja sama antara kedua negara kita akan menguat selama kepresidenan Anda, saya siap bekerja sama dengan Anda,” kata Erdogan dalam surat yang dikirim ke Raisi.

Suriah

Presiden Suriah Bashar al-Assad mengucapkan selamat kepada Raisi atas kemenangannya dan mengatakan dia ingin bekerja dengan presiden baru untuk memperkuat hubungan antara kedua negara, sebuah pernyataan dari kepresidenan Suriah mengatakan.

Irak

Presiden Irak Barham Salih menyampaikan “selamat dan berkah yang tulus” atas terpilihnya Raisi sebagai presiden Iran.

“Kami di Irak berharap dapat memperkuat hubungan solid kami dengan tetangga kami Iran dan rakyatnya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Presiden

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi juga mengucapkan selamat kepada Raisi melalui telepon, menurut tweet dari kantor perdana menteri, dan menyatakan harapannya untuk kerja sama lebih lanjut dalam masalah ekonomi dan keamanan “selain memerangi terorisme, dan dengan cara yang meningkatkan keamanan dan stabilitas kedua negara dan kawasan”.

BACA JUGA  Erdogan: Turki Ingin Perbaiki Hubungan Dengan Israel

Yaman

Mahdi al-Mashat, kepala kantor politik gerakan Houthi, mengirim pesan selamat kepada Raisi atas kemenangannya, al-Masirah TV melaporkan.

Qatar

Emir Qatar Sheikh Tamim Bin Hamad Al Thani mengirim pesan kepada Raisi “semoga dia sukses serta pengembangan lebih lanjut dan pertumbuhan hubungan antara kedua negara,” kata kantor berita negara QNA.

Kuwait

Sheikh Nawaf Al Ahmad Al Sabah, emir Kuwait, mengirim pesan kepada Raisi, “semoga dia lebih sukses dan sehat, serta Republik Islam yang bersahabat untuk lebih maju dan sejahtera,” menurut kantor berita negara KUNA.

Amnesti Internasional

Agnes Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International, mengatakan kemenangan pemilihan Raisi menyerukan agar dia diselidiki atas “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

“Bahwa Ebrahim Raisi telah naik ke kursi kepresidenan alih-alih diselidiki atas kejahatan terhadap kemanusiaan pembunuhan, penghilangan paksa dan penyiksaan, adalah pengingat suram bahwa impunitas berkuasa di Iran,” tulisnya di Twitter.

“Kami terus menyerukan agar Ebrahim Raisi diselidiki atas keterlibatannya dalam kejahatan masa lalu dan yang sedang berlangsung di bawah hukum internasional, termasuk oleh negara-negara yang menjalankan yurisdiksi universal.”

Hamas

“Kami mengucapkan selamat kepada Republik Islam Iran atas keberhasilan proses demokrasi, terselenggaranya pemilihan presiden dan kemenangan Ebrahim Raisi sebagai pemimpin Iran,” Hazem Qassem, juru bicara Hamas di Gaza, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap Republik Islam Iran maju dan makmur. Iran selalu menjadi pendukung fundamental dan nyata bagi perjuangan Palestina dan perlawanan Palestina.”

Uni Emirat Arab

“Kami berharap untuk Republik Islam, dan untuk hubungan bilateral kami, stabilitas, kontinuitas dan kemakmuran,” kata penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum dalam sebuah pernyataan yang di-tweet oleh kantor media Dubai.

BACA JUGA  Pemerintah India Bantah Jutaan Orang Telah Meninggal Dunia di Negara Itu Akibat Covid-19

Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan juga mengirim pesan ucapan selamat kepada Raisi, lapor kantor berita negara WAM.

Lembaga Hak Asasi Manusia

Jalan Raisi menuju kursi kepresidenan adalah melalui “penindasan dan pemilihan yang tidak adil”, Michael Page, wakil direktur Timur Tengah di HRW, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Sebagai kepala peradilan represif Iran, Raisi mengawasi beberapa kejahatan paling keji dalam sejarah Iran baru-baru ini, yang pantas diselidiki dan dipertanggungjawabkan daripada pemilihan ke jabatan tinggi.”

SourceL Al Jazeera

Facebook Comments

Artikel sebelumyaTokoh Minang Bahder Djohan Mengundurkan Diri sebagai Rektor UI karena Menentang Soekarno
Artikel berikutnyaManfaat Jus Cranberry untuk Kesehatan dan Kebugaran?