Beranda TEKNOLOGI Facebook Blokir Konten Berita dari Australia

Facebook Blokir Konten Berita dari Australia

facebook
Facebook telah memblokir pengguna Australia untuk berbagi atau melihat konten berita di platformnya, menyebabkan banyak kekhawatiran atas akses publik ke informasi penting.

Warga Australia mulai hari Kamis tidak dapat mengakses semua situs berita lokal dan global dari Facebook.

Beberapa halaman kesehatan, darurat, dan halaman lain pemerintah juga diblokir pada hari Kamis – sesuatu yang kemudian dinyatakan oleh raksasa teknologi itu sebagai kesalahan.

Pemerintah Australia mengatakan larangan itu mengancam kredibilitas perusahaan itu.

facebook

Mereka yang berada di luar Australia juga tidak dapat membaca atau mengakses publikasi berita Australia di platform ini.

Langkah itu dilakukan untuk menanggapi undang-undang yang diusulkan di Australia yang akan membuat perusahaan tersebut membayar konten berita.

Perusahaan seperti Google dan Facebook berpendapat undang-undang tersebut tidak mencerminkan cara kerja internet, dan secara tidak adil “menghukum” platform mereka.

Pemerintah Australia mengatakan sedang melanjutkan undang-undang yang disahkan majelis rendah parlemen pada hari Rabu.

facebook

“Facebook perlu memikirkan dengan sangat hati-hati tentang apa artinya langkah ini bagi reputasi dan posisinya,” kata Menteri Komunikasi Paul Fletcher kepada ABC.

Tindakan itu datang beberapa jam setelah Google setuju untuk membayar News Corp milik Rupert Murdoch untuk konten dari situs berita di seluruh kerajaan medianya.

Regulator persaingan Australia mengatakan pihaknya telah menyusun undang-undang untuk “menyamakan kedudukan” antara perusahaan raksasa teknologi dan penerbit atas keuntungan.

Namun Facebook mengatakan undang-undang memaksa mereka untuk mengambil Tindakan tegas: upaya untuk mematuhi undang-undang yang mengabaikan realitas hubungan ini, atau berhenti mengizinkan konten berita di layanan mereka di Australia.

facebook

“Dengan berat hati, kami memilih pilihan kedua,” katanya dalam sebuah posting blog.

Penerbit Australia juga dilarang membagikan atau memposting tautan apa pun di halaman Facebook mereka. Penyiar nasional, ABC, dan surat kabar seperti The Sydney Morning Herald dan The Australian memiliki jutaan pengikut.

Facebook mengatakan bahwa itu membantu penerbit Australia mendapatkan sekitar A$ 407 juta (Rp4,4 Triliun) tahun lalu melalui rujukan, tetapi untuk dirinya sendiri “keuntungan platform dari berita sangat minim”.

Undang-undang tersebut berusaha “untuk menghukum Facebook untuk konten yang tidak diambil atau diminta”, kata direktur pelaksana lokal perusahaan William Easton.