Beranda TEKNOLOGI Google Ancam Cabut Layanan dari Australia

Google Ancam Cabut Layanan dari Australia

google australia
Google mengancam akan menghapus layanan mesin pencarinya dari Australia atas upayanya untuk membuat raksasa teknologi itu berbagi royalti dengan penerbit berita.

Australia memperkenalkan undang-undang untuk membuat Google, Facebook, dan perusahaan teknologi lain untuk membayar outlet media untuk konten berita mereka.

Namun raksasa teknologi AS itu telah melawan, dengan alasan undang-undang itu memberatkan dan akan merusak akses lokal ke layanan.

google australia

Pada hari Jumat, Google mengatakan kepada Senat bahwa undang-undang itu “tidak bisa diterapkan”.

“Jika versi kode ini menjadi undang-undang, kami tidak memiliki pilihan nyata selain berhenti menyediakan Google Penelusuran di Australia,” kata Mel Silva, direktur pelaksana Google Australia.

“Kami tidak melihat cara, dengan risiko finansial dan operasional, kami dapat terus menawarkan layanan di Australia.”

google australia

Politisi Australia dijadwalkan untuk memperdebatkan undang-undang di parlemen tahun ini.

Google Search adalah mesin pencari yang dominan di Australia dan telah dianggap oleh pemerintah sebagai utilitas yang hampir penting dengan sedikit persaingan pasar.

Pemerintah berpendapat bahwa karena raksasa teknologi itu mendapatkan pelanggan dari orang-orang yang ingin membaca berita, mereka harus membayar redaksi dalam jumlah yang “adil” untuk jurnalisme mereka.

Ancaman perusahaan teknologi itu untuk menghapus produk utamanya adalah yang paling parah, dalam debat yang diawasi ketat secara global di tengah meningkatnya debat tentang mengatur kekuatan teknologi besar.

google australia

Silva mengatakan undang-undang itu akan menjadi “preseden yang tidak dapat dipertahankan untuk bisnis kami” dan tidak kompatibel dengan pembagian informasi online atau “cara kerja internet” yang mengalir bebas.

Minggu lalu, setelah laporan muncul di media lokal, perusahaan itu mengonfirmasi memblokir situs berita Australia dalam hasil pencariannya untuk sekitar 1% pengguna lokal. Dikatakan itu adalah eksperimen untuk menguji nilai layanan berita Australia.

BACA JUGA  23 Warga Norwegia Meninggal Usai Disuntik Vaksin Pfizer

Facebook tahun lalu juga mengancam akan menghentikan pengguna Australia dari berbagi berita di platform tersebut jika undang-undang tersebut dilanjutkan.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPT Bayer Indonesia Salurkan Paket Herbisida Untuk Petani
Artikel berikutnyaISIS Klaim Bom Bunuh Diri di Baghdad