Beranda INTERNASIONAL ISIS Klaim Bom Bunuh Diri di Baghdad

ISIS Klaim Bom Bunuh Diri di Baghdad

isis baghdad
Kelompok ISIS mengatakan pihaknya berada di balik pemboman bunuh diri ganda di ibu kota Irak, Baghdad, pada Kamis yang menewaskan sedikitnya 32 orang dan melukai lebih dari 100.

Targetnya adalah Muslim Syiah, sebuah pernyataan dari kantor berita kelompok militan Islam Sunni, Amaq.

Itu adalah serangan bunuh diri terbesar di Baghdad selama tiga tahun.

Pelaku meledakkan diri di antara kerumunan pembeli di pasar pakaian bekas di Tayaran Square.

Pengakuan oleh kelompok teroris tersebut, yang dibuat melalui akunnya di aplikasi Telegram, datang beberapa jam setelah serangan itu.

baghdad bom

Bom bunuh diri merupakan peristiwa langka di Baghdad sejak ISIS dikalahkan secara militer di wilayah tersebut pada akhir 2017.

ISIS pernah menguasai 88.000 km persegi wilayah dari Irak timur hingga Suriah barat dan memberlakukan aturan brutalnya pada hampir delapan juta orang.

Terlepas dari kekalahan ISIS di medan perang, sebuah laporan PBB Agustus lalu memperkirakan bahwa lebih dari 10.000 pejuang ISIS tetap aktif di Irak dan Suriah.

Kelompok bawah tanah terus melancarkan pemberontakan tingkat rendah, beroperasi terutama di daerah pedesaan dan menargetkan pasukan keamanan.

Dalam serangan Kamis pagi, pembom pertama bergegas ke pasar dan mengumpulkan kerumunan di sekitarnya dengan mengaku merasa sakit, kata pernyataan kementerian dalam negeri.

isis baghdad

Seorang pemilik kios mengatakan kepada kantor berita Reuters: “Dia menekan detonator di tangannya. Bom segera meledak dan orang-orang tercabik-cabik.”

Pembom kedua meledakkan dirinya saat yang lain datang untuk membantu para korban, menurut kementerian.

Para saksi mata mengatakan Tayaran Square sibuk menyusul pelonggaran hampir setahun pembatasan terkait virus corona.

Serangan bunuh diri mematikan terakhir di Baghdad terjadi di alun-alun yang sama pada Januari 2018, ketika 35 orang tewas.

BACA JUGA  Inilah Isi Surat Wasiat Zakiah Aini Sebelum Lakukan Penyerangan di Mabes Polri

Presiden Irak Barham Saleh mengecam serangan terbaru itu, dengan mengatakan pemerintah akan “berdiri teguh melawan upaya-upaya nakal untuk mengguncang negara”.

isis baghdad

Paus Francis, yang berencana untuk mengunjungi Irak pada bulan Maret, mengirim pesan kepada Saleh “mengutuk tindakan brutal yang tidak masuk akal ini”.

AS, UE, dan PBB juga mengutuk serangan itu.

Serangan 2018 terjadi hanya beberapa bulan sebelum pemilihan parlemen dan Irak merencanakan pemilihan umum lagi akhir tahun ini.

Pemerintah baru-baru ini mengumumkan bahwa pemungutan suara yang direncanakan akan dijadwal ulang dari Juni hingga Oktober untuk memberi otoritas lebih banyak waktu untuk mendaftarkan pemilih dan partai baru.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaGoogle Ancam Cabut Layanan dari Australia
Artikel berikutnyaYuk, Rayakan Tahun Baru Imlek 2572 di HARRIS Resort Barelang Batam