Beranda INTERNASIONAL Jalan Damai Turki dan Armenia Terbuka Setelah 30 Tahun Bersitegang

Jalan Damai Turki dan Armenia Terbuka Setelah 30 Tahun Bersitegang

Turki dan Armenia
Utusan dari Turki dan Armenia akan mengadakan pembicaraan putaran pertama yang bertujuan untuk menormalkan hubungan di Moskow pada hari Jumat, (14/1/2022) dalam sebuah langkah yang diharapkan Armenia akan mengarah pada pembentukan hubungan diplomatik dan pembukaan kembali perbatasan setelah beberapa dekade permusuhan.

Turki dan Armenia tidak memiliki hubungan diplomatik atau komersial selama 30 tahun dan pembicaraan itu adalah upaya pertama untuk memulihkan hubungan sejak perjanjian damai 2009. Kesepakatan itu tidak pernah diratifikasi dan hubungan tetap tegang.

Kedua negara berselisih tentang berbagai masalah, terutama pembunuhan massal tahun 1915 terhadap 1,5 juta orang Armenia di Kekaisaran Ottoman.

Armenia mengatakan pembunuhan tahun 1915 merupakan genosida. Turki menerima bahwa banyak orang Armenia yang tinggal di Kesultanan Utsmaniyah tewas dalam bentrokan dengan pasukan Utsmaniyah selama Perang Dunia I, tetapi menentang angka-angka tersebut dan menyangkal bahwa pembunuhan tersebut diatur secara sistematis atau merupakan genosida.

Selama konflik Nagorno-Karabakh 2020, Ankara mendukung Azerbaijan dan menuduh pasukan etnis Armenia menduduki wilayah Azeri. Turki mulai menyerukan pemulihan hubungan setelah konflik, karena mencari pengaruh yang lebih besar di wilayah tersebut.

Kantor berita Rusia TASS mengutip kementerian luar negeri Armenia yang mengatakan pada hari Kamis bahwa Yerevan mengharapkan pembicaraan terakhir mengarah pada pembentukan hubungan diplomatik dan pembukaan perbatasan yang ditutup sejak 1993.

Dengan ditutupnya perbatasan, Turki dan Armenia tidak memiliki jalur perdagangan langsung. Perdagangan tidak langsung telah meningkat sedikit sejak 2013 tetapi hanya $3,8 juta pada tahun 2021, menurut data resmi Turki.

Thomas de Waal, seorang rekan senior di Carnegie Europe, mengatakan pada bulan November pembukaan perbatasan dan renovasi jalur kereta api antara Turki dan Armenia akan memberikan keuntungan ekonomi bagi Yerevan, karena rute tersebut dapat digunakan oleh para pedagang dari Turki, Rusia, Armenia, Iran dan Azerbaijan.

BACA JUGA  Akun Twitter Resmi Pemerintah Israel Serang Supermodel Bella Hadid

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan tahun lalu kedua negara juga akan memulai penerbangan charter antara Istanbul dan Yerevan di bawah pemulihan hubungan, tetapi Turki akan mengoordinasikan semua langkah dengan Azerbaijan.

Meskipun mendapat dukungan kuat untuk normalisasi Turki dan Armenia dari Amerika Serikat, yang menampung diaspora besar Armenia dan membuat marah Turki tahun lalu dengan menyebut pembunuhan tahun 1915 sebagai genosida, para analis mengatakan pembicaraan itu akan rumit.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Kamis bahwa Armenia perlu menjalin hubungan baik dengan Azerbaijan agar upaya normalisasi dapat membuahkan hasil.

Emre Peker, direktur Eurasia Group yang berbasis di London, mengatakan pendekatan hati-hati yang berfokus pada pengiriman cepat diharapkan di kedua belah pihak karena kepekaan lama, menambahkan peran Rusia, yang menengahi gencatan senjata Nagorno-Karabakh dan merupakan aktor dominan dalam wilayah, akan menjadi kunci.

“Pembicaraan kemungkinan akan membuka jalan bagi lebih banyak diskusi dalam beberapa bulan mendatang. Tetapi memberikan pakta jangka panjang yang komprehensif akan terbukti sulit karena sifat pembicaraan yang beragam dan kendala politik domestik di kedua negara,”katanya.

“Tantangan yang lebih besar akan datang dari pertanyaan tentang rekonsiliasi bersejarah.”

Nasib pembicaraan akan tergantung pada “pengakuan Ankara bahwa ia harus mengukur ambisinya dengan tepat”, katanya.

Source: Aljazerra

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakPemandu Lagu Seksi Berseragam SMA di Karaoke Rimba Raya Bikin Heboh Medsos
Artikulli tjetërFrancis Ngannou Akhiri Karier di UFC Usai Duel dengan Ciryl Gane