Beranda INFO SEHAT Kenapa Seorang Janda Bisa Bertahan Hidup lebih Lama dari Pada Duda?

Kenapa Seorang Janda Bisa Bertahan Hidup lebih Lama dari Pada Duda?

Janda
Illustration of an Indian woman (Photo: Oberons Grove)
Menjadi janda bagi seorang wanita akan berdampak positif bagi kesehatannya, karena stres berkurang setelah suaminya meninggal atau ketika wanita itu ditinggal oleh sang suami.

Munurut penelitian baru, wanita yang kehilangan pasangan jauh lebih kecil kemungkinannya mendapatkan stroke atau fisik lemah di usia senja mereka daripada wanita yang pasangannya masih hidup.

Namun, hal yang sama tidak terjadi pada pria. Seorang pria berisiko kehilangan nyawa begitu istrinya meninggal. Hal ini terjadi karena pada umumnya pria terlalu bergantung pada seorang istri.

Dr Caterina Trevisan, dari University of Padova, mengungkapkan, kehadiran seorang istri dapat membawa manfaat bagi seorang pria dalam hal pengelolaan rumah tangga dan perawatan Kesehatan.

Sementara seorang wanita ‘lebih cenderung merasa stres dan menganggap peran mereka dalam melayani suami bisa membuat frustrasi.’

Dia menjelaskan: ‘Wanita pada umumnya memiliki umur yang lebih panjang daripada pria, wanita yang sudah menikah juga dapat menderita akibat beban jadi pengasuh sang suami, karena mereka sering mengabdikan diri untuk merawat suami mereka di kemudian hari.’

Dr Trevisan mengatakan faktor-faktor ini mungkin memiliki risiko depresi yang lebih rendah pada wanita yang belum menikah dibanding wanita bersuami. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa wanita sering dililit masalah perkawinan dibandingkan pria.

Studi yang sama juga menemukan wanita lajang mengalami lebih sedikit ketidaknyamanan daripada pria yang masih bujangan, kepuasan kerja yang lebih besar dan tingkat aktivitas yang lebih tinggi di tempat kerja, dan risiko isolasi sosial yang lebih rendah, karena mereka mempertahankan hubungan yang lebih kuat dengan keluarga atau teman.

Dr Trevisan berkata: ‘Sejalan dengan gambaran ini, tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan status ekonomi yang lebih baik yang terlihat di antara wanita lajang dalam penelitian kami mungkin mencerminkan kondisi sosial yang akan meningkatkan kesejahteraan psikologis dan fisik yang lebih baik.

BACA JUGA  Obat Herbal Wasir Alami yang Perlu Anda Coba

‘Akhirnya, para janda lebih mampu mengatasi stres pada saat kehilangan pasangan dari pada seorang duda.

‘Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa wanita tidak rentan terhadap depresi dibandingkan para duda, mungkin karena mereka memiliki sumber daya koping yang lebih besar dan lebih mampu mengekspresikan emosi mereka.

Diketahui bahwa seorang pria yang menikah umumnya hidup lebih lama daripada seorang lajang. Karena pria lajang pada umumnya memiliki pola makan yang lebih buruk.

Sedangkan, sekitar 23 persen para janda lebih kecil kemungkinannya menjadi lemah dibandingkan wanita yang sudah menikah, lapor Journal of Women’s Health.

Dr Trevisan dan rekan-rekannya memperkirakan para lajang akan lebih cenderung menjadi pengecut di usia tua, karena menikah secara tradisional dikaitkan dengan penurunan risiko kecacatan dan kematian.

Studi tersebut mengikuti 733 dan 1.154 pria dan wanita Italia masing-masing selama empat setengah tahun dan menemukan prediksi tersebut berlaku untuk pria lanjut usia.

Bujangan dan duda masing-masing hampir empat dan sekitar satu setengah kali lebih mungkin, menjadi lemah daripada rekan-rekan mereka yang sudah menikah.

Tetapi para janda memiliki risiko yang lebih rendah daripada wanita yang sudah menikah, menurut temuan tersebut.

Dan tidak ada hubungan yang signifikan dengan kelemahan bagi perawan tua, yang juga cenderung mengalami penurunan berat badan dan kelelahan dibandingkan wanita yang menikah.

Dokter dan perawat mencatat informasi tentang pendidikan formal, aktivitas fisik, pendapatan bulanan, kebiasaan merokok dan minum.

Kinerja fisik diperiksa untuk menilai kelemahan dengan mengukur kekuatan genggaman tangan, keseimbangan dan kecepatan berjalan juga dinilai dan wawancara pribadi mengklasifikasikan subjek sebagai menikah, tidak pernah menikah dan janda.

Dr Trevisan mengatakan: ‘Tidak seperti hasil yang terlihat untuk jenis kelamin pria, wanita janda menunjukkan risiko kelemahan yang jauh lebih rendah daripada wanita yang sudah menikah, dengan penurunan berat badan yang tidak disengaja atau tingkat aktivitas fisik harian yang rendah.

BACA JUGA  Waspada! Kematian Mengancam Penderita Stroke

‘Hasil kami sebagian kontras dengan laporan sebelumnya tentang efek pernikahan yang lebih lemah, tetapi masih melindungi terhadap kematian, status kesehatan, dan depresi pada wanita, seperti pada pria.

‘Namun, studi sosiologis menunjukkan status tidak menikah lebih tidak menguntungkan bagi pria daripada wanita, dan pernikahan lebih melindungi jenis kelamin laki-laki daripada perempuan.’

Dia menambahkan: ‘Pria lajang berisiko lebih tinggi menjadi lemah, sementara wanita janda secara signifikan kurang terpapar kelemahan.

‘Penentu utama kelemahan yang tampaknya paling dipengaruhi oleh status perkawinan adalah penurunan berat badan yang tidak disengaja, pengeluaran energi harian, dan kelelahan.

‘Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah perubahan baru-baru ini dalam struktur sosial kita memengaruhi dampak status perkawinan pada awal kelemahan.’

Editor jurnal Profesor Susan Kornstein mengatakan: ‘Penelitian ini menambah pemahaman kita tentang bagaimana status perkawinan mempengaruhi timbulnya kelemahan pada orang tua, tetapi mengungkapkan perbedaan spesifik gender yang mengejutkan.’

Facebook Comments

Artikulli paraprakBupati Bangkalan Ditangkap KPK
Artikulli tjetërPutri Candrawathi Mengaku Pakai Celana Pendek Saat Diraba Brigadir J