Beranda INTERNASIONAL Korea Utara Kembangkan Nuklir Menggunakan Uang Curian

Korea Utara Kembangkan Nuklir Menggunakan Uang Curian

korea utara nuklir
Korea Utara mempertahankan dan mengembangkan program rudal nuklir dan balistiknya sepanjang tahun 2020 yang melanggar sanksi internasional, mendanai kegiatannya dengan uang $300 juta yang dicuri melalui peretasan dunia maya, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Laporan oleh pemantau sanksi independen mengatakan Pyongyang “memproduksi bahan fisil, memelihara fasilitas nuklir, dan meningkatkan infrastruktur rudal balistiknya” sambil terus mencari materi dan teknologi untuk program-program tersebut dari luar negeri.

korea utara nuklir

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden, yang menjabat bulan lalu, merencanakan pendekatan baru ke Korea Utara, termasuk peninjauan penuh dengan sekutu “tentang opsi tekanan yang sedang berlangsung dan potensi diplomasi di masa depan.”

Pendahulunya Donald Trump telah menyombongkan kemampuannya untuk bekerja dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan kedua pria itu bertemu tiga kali pada 2018 dan 2019. Namun, pertemuan puncak mereka gagal mencapai terobosan, karena pembicaraan gagal karena seruan AS agar Pyongyang menyerahkan senjata nuklirnya dan tuntutan Korea Utara untuk diakhirinya sanksi.

Pada tahun lalu, Korea Utara telah menampilkan sistem rudal balistik jarak pendek, jarak menengah, kapal selam dan antarbenua baru di parade militer, kata laporan PBB. Bulan lalu, mereka mengungkap rudal yang diklaim sebagai ‘senjata paling kuat di dunia’ pada parade militer di Pyongyang untuk menandai kongres partai yang berkuasa ke-8.

korea utara nuklir

Laporan itu mengatakan negara anggota yang tidak disebutkan namanya telah menilai bahwa, dilihat dari ukuran rudal Korea Utara, sangat mungkin perangkat nuklir dapat dipasang ke rudal balistik jarak jauh, jarak menengah, dan jarak pendek tersebut.

“Negara Anggota itu, bagaimanapun, menyatakan tidak pasti apakah Republik Demokratik Rakyat Korea Utara telah mengembangkan rudal balistik yang tahan terhadap panas yang dihasilkan selama masuk kembali ke atmosfer,” kata laporan itu.

Meskipun tidak ada uji coba rudal nuklir atau balistik pada tahun 2020, Pyongyang “mengumumkan persiapan untuk pengujian dan produksi hulu ledak rudal balistik baru dan pengembangan senjata nuklir taktis.”

korea utara nuklir