Beranda INTERNASIONAL Militer Myanmar Janjikan Pemilu Baru Yang Adil

Militer Myanmar Janjikan Pemilu Baru Yang Adil

myanmar pbb
Militer Myanmar telah mengulangi janjinya untuk mengadakan pemilihan baru dan melepaskan kekuasaan karena protes anti-kudeta terus berlanjut di seluruh negeri.

Juru bicara militer Brigjen Zaw Min Tun sekali lagi mengklaim bahwa militer mengambil kendali setelah dugaan penipuan pemilu, tetapi tidak memberikan bukti apa pun.

Dia juga mengatakan tuntutan pidana kedua telah diajukan terhadap pemimpin oposisi yang ditahan Aung San Suu Kyi.

Protes massal telah berlangsung sejak kudeta militer pada 1 Februari.

Militer telah meningkatkan kehadirannya di jalan-jalan dan mengerahkan kendaraan lapis baja di beberapa kota dalam beberapa hari terakhir sebagai tanda lebih lanjut dari kemungkinan tindakan keras terhadap demonstrasi oposisi.

myanmar

Dalam konferensi pers pertama militer sejak penggulingan pemerintah, juru bicara Zaw Min Tun mengatakan angkatan bersenjata tidak akan berkuasa lama, dan berjanji untuk “mengembalikan kekuasaan kepada partai pemenang” setelah pemilihan yang direncanakan.

Dia tidak memberikan tanggal pemungutan suara.

Berbicara kepada wartawan di ibu kota Nay Pyi Taw pada hari Selasa, Zaw Min Tun mengatakan tuduhan tambahan telah diajukan terhadap Suu Kyi, hanya mengatakan bahwa itu terkait dengan dugaan pelanggaran Undang-Undang Bencana Alam Myanmar.

Suu Kyi sebelumnya didakwa memiliki walkie-talkie yang diimpor secara ilegal. Tuduhan ini dianggap tidak memiliki kredibilitas.

myanmar military.jpg2

Zaw Min Tun mengatakan bahwa Suu Kyi telah dikurung di rumahnya demi keselamatannya sendiri, dan bahwa dia merasa nyaman dan sehat.

Dia menggunakan konferensi pers untuk menuduh pengunjuk rasa anti-kudeta melakukan kekerasan dan intimidasi terhadap pasukan keamanan.

Seorang petugas polisi terluka oleh “tindakan melanggar hukum” dan kemudian meninggal karena luka-lukanya, katanya.

Para pengunjuk rasa bentrok dengan petugas keamanan dan ada laporan baru-baru ini tentang polisi menggunakan gas air mata dan peluru karet untuk membubarkan massa.

myanmar COVID-19myanmar

Seorang pengunjuk rasa dalam kondisi kritis setelah ditembak di kepala.

Mya Thwe Thwe Khaing, 19, terluka saat mengambil bagian dalam protes – meskipun tidak jelas persis apa yang dia alami. Kelompok hak asasi manusia mengatakan lukanya cocok dengan luka dari peluru tajam.

Zaw Min Tun mengatakan beberapa langkah yang diambil untuk mengendalikan kerumunan pengunjuk rasa adalah sebagai tanggapan atas pelemparan batu bata ke polisi.

PBB telah memperingatkan militer Myanmar – yang pada Senin mengumumkan hukuman hingga 20 tahun penjara bagi mereka yang menentang para pemimpin kudeta – bahwa akan ada “konsekuensi parah” untuk setiap penindasan brutal terhadap protes anti-kudeta yang sedang berlangsung di sana.