Beranda INTERNASIONAL Nasib Miris Migran dari Lebanon Saat Melarikan Diri Melalui Laut

Nasib Miris Migran dari Lebanon Saat Melarikan Diri Melalui Laut

Lebanon
Ketika Ahmad, seorang tukang emas di kota pesisir al-Mina di Lebanon, tidak dapat lagi mengoperasikan mesinnya karena pemadaman listrik yang berkepanjangan, dia tahu sudah waktunya untuk menemukan jalan keluar.

“Saya menjual semua peralatan saya dan memutuskan untuk pergi,” ujar pria berusia 25 tahun dari Lebanon dikutip dari Al Jazeera.

Beberapa temannya dari Lebanon telah mencapai Italia dengan memulai perjalanan dengan perahu yang cukup berbahaya dari kota utara Tripoli. Mereka membujuknya untuk melakukan hal yang sama.

Dengan tiga perempat populasi hidup dalam kemiskinan, kekurangan bahan bakar sehingga pembangkit listrik di Lebanon terpaksa ditutup dan nilai mata uang terus merosot tanpa akhir. Akibatnya semakin banyak orang Lebanon dan Suriah memilih menjadi imigran.

Ahmad mengatakan dia termasuk di antara 82 orang Lebanon dan Suriah yang naik perahu nelayan pada 26 Oktober tahun lalu dan berlayar jauh ke laut. Namun, kelompok itu tidak pernah mencapai tujuannya.

Seperti dilansir Al Jazeera, bahwa tiga penumpang, yang nama lengkapnya dirahasiakan karena mereka takut membahayakan peluang mereka untuk bermigrasi.

Mereka menceritakan bahwa mereka terperangkap dalam jaringan penolakan ilegal dan penahanan sewenang-wenang yang digambarkan oleh organisasi hak asasi manusia yang mereka katakana telah dijadikan alat untuk mencegah para migran keluar dari Eropa.

Meninggalkan Lebanon

Tidak ada penyelundup yang terlibat dalam perencanaan perjalanan para migran asal Lebanon ini. Keluarga-keluarga itu menjual barang-barang mereka atau meminjam uang untuk membeli perahu dan persediaan makanan.

“Kami semua teman, saudara, dan tetangga dari daerah yang sama,” ujar Ahmad.

Penumpang lain, Amani yang berusia 36 tahun, telah menghabiskan seluruh hidupnya di al-Mina, sebuah kotamadya independen yang sering dianggap sebagai perpanjangan dari pelabuhan Tripoli. Dia tidak pernah berpikir suatu hari dia akan menjual rumah dan perhiasannya untuk mencoba memberi ketiga anaknya “kehidupan yang bermartabat”.

“Saya memutuskan sudah waktunya untuk pergi ketika putra saya sakit dan saya tidak dapat menemukan obat apa pun,” katanya dikutip dari Al Jazeera.

Bilal, seorang Suriah berusia 43 tahun dari Idlib, telah tinggal di Lebanon selama hampir tiga dekade, bekerja di sebuah kafe dan toko es krim, dan menikah dengan seorang wanita Lebanon.

“Saya bekerja hingga 18 jam sehari untuk mendapatkan cukup uang,” katanya.

Namun dia tidak dapat memenuhi kebutuhan karena inflasi di Lebanon dan dia tidak dapat memperoleh kenaikan gaji, dia memutuskan untuk menjual mobilnya, perhiasan istrinya – bahkan anting-anting putrinya – dan meninggalkan negara itu untuk selamanya.

Kelompok itu berlayar pada 26 Oktober tahun lalu tetapi hanyut di laut selama tiga hari setelah badai merusak mesin.

Mereka memutuskan untuk mencoba berlabuh di pulau Yunani Kastellorizo ​​untuk memperbaiki kapal. “Kami menghubungi penjaga pantai dan meminta izin,” kenang Amani.

“Mereka memberi tahu kami bahwa kami diterima dan bahkan bertanya apakah mereka dapat membantu kami dengan apa pun.”

Beberapa menit kemudian, sebuah kapal Penjaga Pantai Hellenic mendekati kapal itu. Menurut keterangan saksi, petugas mengenakan balaclava hitam untuk menutupi wajah mereka.

“Mereka menjatuhkan apa yang tampak seperti balon besar dan mengaitkan perahu kami ke kapal mereka,” kata Amani.

BACA JUGA  Kasus COVID-19 Tiba-Tiba Saja Meningkat Lebih dari 1000% di Amerika Serikat

“Kemudian, mereka memerintahkan kami untuk naik.”

Seorang penumpang, yang telah berbicara dengan petugas Yunani dalam bahasa Inggris, menolak untuk naik. Dia dipukuli dan dipaksa naik, kata saksi.

Penjaga pantai melepaskan tembakan ke udara untuk mengintimidasi penumpang lainnya. “Kemudian mereka mengambil ponsel, uang, pakaian, dan tas kami,” kata Bilal.

Dingin dan basah kuyup, para penumpang meminta petugas untuk membiarkan perempuan dan anak-anak itu duduk di dalam ruangan. “Tapi kami dibawa ke ruangan yang sangat kecil di mana mereka menyalakan AC pada suhu dingin,” kata Amani yang diungkapkannya kepada Al Jazeera.

Orang-orang itu dipukuli dengan tongkat kejut ketika mereka menuntut untuk mengetahui ke mana mereka akan dibawa.

Kementerian Kelautan dan Kebijakan Kepulauan Yunani telah membantah melakukan kesalahan, mengatakan bahwa tindakan mereka sesuai dengan kewajiban hukum internasional, dan membantah menggunakan kekerasan terhadap para migran.

“Kami harus menekankan bahwa praktik operasi otoritas Yunani tidak pernah memasukkan tindakan seperti itu,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Setelah menghabiskan satu malam di kapal penjaga pantai, para penumpang dibagi di antara empat rakit penyelamat. “Ada 20-25 orang untuk setiap sekoci yang muat belasan orang,” kata Ahmad. “[Petugas] berkata ‘Italia lewat sini’ dan pergi.”

Beberapa barang-barang mereka dikembalikan, sementara yang lain hanya meninggalkan apa pun yang ada di saku mereka.

“Seorang pria meminta untuk mendapatkan teleponnya kembali. Penjaga menyuruhnya naik rakit atau mereka akan memukulinya,” kenang Amani.

Kelompok itu memperkirakan mereka tetap berada di rakit dari sekitar jam 5 pagi sampai jam 8 malam. “Orang-orang itu mengayuh dengan tangan mereka, anak-anak berteriak dan menangis, dan kami semua mengira kami akan mati,” kata Amani.

Salah satu penumpang yang masih memiliki telepon menelepon nomor darurat di jaringan. Seseorang mengangkat, tapi itu bukan otoritas Italia.

“Orang-orang Turki menjawab dan memberi tahu kami bahwa kami berada di perairan mereka dekat Izmir,” kata Bilal.

“Sekitar empat jam kemudian, sebuah tongkang Turki tiba.”

Komisi Eropa telah meminta Yunani untuk membentuk mekanisme independen untuk memantau dan menghindari penolakan migran di perbatasannya.

Niamh Keady-Tabbal, PhD Peneliti di Pusat Hak Asasi Manusia Irlandia, Universitas Nasional Irlandia, Galway mengatakan bahwa ini adalah “kebijakan sistematis pengusiran kolektif”, dengan penjaga pantai biasanya melumpuhkan kapal migran dan terkadang menyita dokumen identitas, uang , dan barang-barang pribadi.

“Mereka biasanya dipaksa naik ke rakit penyelamat, ditinggalkan dan dibiarkan hanyut menuju Turki, yang melanggar hukum internasional dan Eropa,” kata Keady-Tabbal.

Sejak Maret 2020, Badan Pengungsi PBB (UNHCR) semakin banyak menerima laporan tentang dugaan penolakan, baik di darat maupun laut.

Awal pekan ini, seperti dilaporkan Al Jazeera terkait tuduhan bahwa setidaknya 30 orang Kuba, berharap untuk mengklaim suaka di Eropa, menjadi sasaran pelecehan oleh otoritas Yunani dan diusir secara paksa ke Turki melintasi perbatasan darat akhir tahun lalu.

Stella Nanou, juru bicara UNHCR di Yunani, mengatakan kepada wartawan Al Jazeera bahwa kapal-kapal migran Lebanon ini dicegat di perairan Yunani dan mesinnya dihancurkan sebelum ditarik ke perairan Turki. Dalam insiden lain, para pengungsi dan migran dibawa kembali ke laut setelah mendarat di pulau-pulau Yunani dan dibiarkan terombang-ambing di atas rakit penyelamat tanpa jaket pelampung.

BACA JUGA  Jepang Diguncang Gempa 7,2 Magnitudo Peringatan Tsunami Dikeluarkan

“UNHCR telah mewawancarai orang-orang yang dilaporkan didorong mundur dan banyak yang tampak sangat terpengaruh oleh pengalaman traumatis ini, yang telah menambah trauma yang mereka bawa dari situasi yang mereka hadapi di negara asal mereka,” kata Nanou.

“Perempuan, laki-laki dan anak-anak telah menunjukkan tekanan emosional yang parah saat menceritakan pengalaman ketika mereka mencari perlindungan.”

Kementerian Kelautan dan Kebijakan Kepulauan Yunani mengatakan dalam pernyataan yang sama kepada Al Jazeera, “Para petugas Penjaga Pantai Hellenic yang bertanggung jawab untuk menjaga perbatasan laut dan darat Yunani dan Eropa selama berbulan-bulan telah memaksimalkan upaya mereka, beroperasi sepanjang waktu. dengan efisiensi, rasa tanggung jawab yang tinggi, profesionalisme yang sempurna, patriotisme, dan juga dengan menghormati kehidupan setiap orang dan hak asasi manusia.”

Ditahan di Turki

Pihak berwenang Turki membawa keluarga migran asal Lebanon yang kelelahan ke pusat pemindahan yang didanai Uni Eropa di Aydin, Turki barat daya, di mana mereka ditahan selama hampir sebulan, hingga 28 November.

Turki memiliki salah satu sistem penahanan terkait migrasi terbesar di dunia, mengoperasikan 25 pusat pemindahan dengan kapasitas hampir 16.000 di samping situs penahanan ad hoc di sepanjang perbatasannya, zona transit bandara, dan kantor polisi.

Kesepakatan pengungsi UE-Turki 2016 memperluas sistem pemindahan migran Turki dengan bantuan dana UE, yang mengarah pada peningkatan penahanan dan deportasi singkat para pengungsi dan pencari suaka, menurut pusat penelitian Global Detention Project yang berbasis di Jenewa.

“Uni Eropa memberikan uang kepada Turki untuk menjadi penyangga,” Michael Flynn, direktur eksekutif Proyek Penahanan Global, dikutip dari Al Jazeera.

Pendanaan Uni Eropa hanya lebih dari 87 juta euro ($ 99m) dalam beberapa tahun terakhir telah membayar untuk pembangunan delapan pusat pemindahan, dan renovasi 11 lainnya di Turki.

“Tujuan dari dukungan UE untuk pusat pemindahan adalah untuk meningkatkan standar untuk menampung para migran yang keputusan pemindahannya telah diambil, sejalan dengan Undang-Undang tentang Orang Asing dan Perlindungan Internasional Turki,” kata juru bicara Komisi UE kepada Al Jazeera oleh surel.

Kondisi di Aydin digambarkan sebagai “sangat baik” oleh delegasi Eropa yang mengunjungi Turki pada tahun 2015.

Namun, mereka yang ditahan di pusat pemindahan mengatakan masa tinggal mereka jauh dari menyenangkan.

“Itu lebih seperti penjara,” kata Ahmad. “Kami termasuk di antara penyelundup narkoba dan orang-orang yang dituduh berafiliasi dengan Daesh (ISIL).”

Amani mengatakan penerjemah tidak kooperatif dan kendala bahasa menciptakan ketegangan. “Kami akan mencoba berkomunikasi, dan karena frustrasi mereka mulai meneriaki kami,” kenangnya.

Ketika seorang wanita Lebanon tersandung dan kepalanya terbentur, berdarah deras, ketegangan yang menumpuk pecah menjadi perkelahian. “Beberapa wanita panik, menangis, dan berteriak. Mereka mengira dia sudah mati,” kenang Amani.

Sementara itu, para pria dari sel mereka hanya bisa melihat para wanita menangis.

“Kami pikir salah satu dari kami yang terluka, jadi kami mulai berdebat dengan penjaga untuk dilepaskan,” kata Ahmad. “Kemudian mereka masuk dan memukuli kami berempat dengan tongkat.”

BACA JUGA  China Mulai Diserang Varian Baru Covid-19

Direktorat Komunikasi Turki menolak berkomentar ketika Al Jazeera bertanya tentang tuduhan yang dibuat orang Lebanon dan Suriah tentang penahanan mereka di Aydin.

Merve Sebnem Oruc, kolumnis di surat kabar pro-pemerintah Turki Daily Sabah, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pihak berwenang Turki melakukan semua yang mereka bisa untuk menghormati hak-hak migran dan pengungsi.

“Satu-satunya yang dideportasi adalah mereka yang datang ke negara itu secara ilegal,” katanya, seraya menambahkan bahwa pengecualian dibuat untuk mereka yang menghadapi bahaya dan risiko penganiayaan di negara asal mereka.

“Warga Suriah yang mendaftar ke pemerintah dan menyatakan mereka sebagai pengungsi tidak dikirim kembali ke Suriah karena nyawa mereka dalam bahaya.”

Para migran dikembalikan ke Lebanon dengan pesawat pada malam 29 November, meskipun tidak jelas siapa yang mendanai penerbangan tersebut. Mereka mengatakan penjaga Turki mengembalikan barang-barang mereka tetapi menyimpan uang tunai, mengklaim itu untuk pesawat pulang.

Komisi Uni Eropa tidak mengkonfirmasi pendanaan pemulangan tersebut tetapi mengatakan pihaknya mendukung Turki dengan dua proyek tentang “pemulangan sukarela yang dibantu.”

Juru bicara Uni Eropa mengatakan kepada Al Jazeera bahwa para migran memiliki hak hukum untuk menantang penahanan administratif dan deportasi mereka dan mengajukan permohonan perlindungan internasional. Namun, mereka yang diwawancarai oleh Al Jazeera mengatakan bahwa mereka tidak diberikan akses ke pengacara atau dapat mengajukan suaka selama masa penahanan.

‘Aku akan mencoba lagi’

Kembali di al-Mina, para kerabat mengingat penantian yang cemas untuk orang yang mereka cintai kembali ke rumah. Ibu Ahmad tidak menerima kabar apapun tentang putranya selama seminggu penuh setelah kepergiannya. “Saya pikir dia sudah mati,” katanya.

Selama masa penahanan, keluarga tersebut mengadakan beberapa protes di Tripoli, dekat kediaman Menteri Dalam Negeri Bassam Mawlawi dan Perdana Menteri Najib Mikati, untuk menuntut agar kerabat mereka dibebaskan dan dibawa pulang.

Kementerian Dalam Negeri Lebanon mengeluarkan pernyataan publik singkat yang mengatakan bahwa pihaknya menindaklanjuti dengan pihak berwenang Turki dan menyiapkan dokumen yang diperlukan.

Setidaknya tiga warga Suriah yang tidak berdokumen tetap berada di Turki dan dibebaskan.

Mereka yang kembali ke Lebanon mendapati diri mereka lebih buruk dari sebelumnya.

Ibu Ahmad mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia takut dia akan mencoba lagi. Kekhawatirannya bukannya tidak berdasar.

“Jika saya memiliki kesempatan, saya akan mencoba lagi untuk kedua kalinya,” kata Ahmad.

“Atau ketiga kalinya, atau bahkan keempat kalinya, sampai berhasil.”

Source: Aljazerra

Facebook Comments

-
Artikel sebelumyaRafflesia Arnoldii Mekar di Agam
Artikel berikutnyaJanda Kaya Ditipu Polisi Gadungan di Tasimalaya, Ratusan Juta Melayang