Iklan
Iklan

Para Gadis Remaja di Afghanistan Menyerukan Hak Mereka atas Pendidikan

- Advertisement -
Dua tahun setelah otoritas de facto mengambil alih kekuasaan di Afghanistan dan melarang akses para gadis remaja ke pendidikan menengah, Education Cannot Wait (ECW) – program pendanaan global PBB untuk layanan pendidikan dalam situasi darurat dan krisis berkepanjangan – meluncurkan kampanye #AfghanGirlsVoices.

Kampanye selama satu bulan ini, dikembangkan oleh ECW Global Champion Somaya Faruqi, mantan Kapten Afghan Girls’ Robotic Team, dengan menampilkan kesaksian dari para gadis remaja Afghanistan yang kehidupannya tiba-tiba berubah karena larangan tersebut, disampaikan dengan ilustrasi mencolok oleh artis wanita tanpa nama dari Afghanistan.

“Keberanian para gadis remaja di Afghanistan memberi saya kekuatan untuk menggunakan suara saya sendiri untuk memperkuat suara mereka ke dunia. Lebih mendesak dari sebelumnya untuk bertindak sekarang, dan saya harap tahun depan, kita merayakan kebebasan mereka daripada penindasan mereka,” kata Faruqi.

Menurut laporan ahli PBB baru-baru ini, situasi perempuan dan anak perempuan di Afghanistan adalah ‘yang terburuk secara global’ dan pembatasan sistematis atas hak asasi manusia dan diskriminasi parah yang mereka alami di bawah rezim de facto otoritas Taliban dapat menjadi “apartheid gender” dan “penganiayaan gender”.

“Masyarakat internasional harus mendengar seruan ini dari para gadis Afghanistan dan bergerak dengan tujuan baru yang lebih kuat untuk mengutuk pelanggaran atas hak-hak mereka. Kerangka hukum internasional yang berlaku harus digunakan untuk melakukan tindakan hukum.

Komunitas internasional juga harus segera memperluas dukungan untuk kursus online dan radio, serta meningkatkan sumber pendanaan untuk ECW dan mitranya demi meningkatkan kesempatan pendidikan bagi gadis remaja Afghanistan di dalam dan di luar negeri,” kata Utusan Khusus PBB untuk Pendidikan Global dan Ketua ECW’s High-Level Steering Group, The Rt. Hon. Gordon Brown.

“ECW berkomitmen kuat untuk mengangkat dan memberdayakan suara-suara dari para gadis Afghanistan. Kami akan terus mengadvokasi dimulainya kembali hak mereka atas pendidikan sepenuhnya, dan bekerja dengan mitra kami untuk memberikan kesempatan belajar yang penting bagi anak-anak Afghanistan melalui program pendidikan berbasis masyarakat yang kami dukung,” kata Direktur Eksekutif ECW Yasmine Sherif.

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA