Beranda INFO SEHAT COVID-19 Produsen Vaksin AstraZeneca Dituntut Uni Eropa

Produsen Vaksin AstraZeneca Dituntut Uni Eropa

who vaksin
Komisi Uni Eropa telah meluncurkan tindakan hukum terhadap pembuat vaksin AstraZeneca karena gagal mematuhi persyaratan kontraknya.

Juru bicara Stefan De Keersmaecker mengatakan komisi telah memulai tindakan hukum terhadap perusahaan Anglo-Swedia itu atas dasar pelanggaran perjanjian pembelian di muka.

Dia mengatakan pada hari Senin bahwa alasan tindakan hukum adalah bahwa “beberapa persyaratan kontrak belum dipenuhi” dan bahwa “perusahaan belum dalam posisi untuk menghasilkan strategi yang dapat diandalkan untuk memastikan pengiriman dosis tepat waktu”.

Kontrak AstraZeneca dengan Uni Eropa meramalkan 300 juta dosis awal untuk didistribusikan di antara 27 negara anggota, dengan opsi untuk 100 juta lagi.

BACA JUGA  Kenali Efek Samping Vaksin Sinovac yang Dinilai Manjur 65,3 Persen

who vaksin belanda astrazeneca

Tetapi hanya 30 juta dosis yang dikirimkan pada kuartal pertama 2021, dan perusahaan mengatakan hanya dapat menyediakan 70 juta pada kuartal kedua, dari 180 juta yang telah dijanjikan.

“Prioritas kami adalah memastikan pengiriman vaksin Covid-19 dilakukan untuk melindungi kesehatan Uni Eropa,” komisioner UE untuk kesehatan, Stella Kyriakides, tweet pada hari Senin. “Inilah mengapa Komisi Eropa telah memutuskan bersama dengan semua negara anggota untuk mengajukan proses hukum terhadap AstraZeneca.”

Brussel pada bulan Maret mengirimkan surat resmi kepada perusahaan tersebut pada langkah pertama kemungkinan proses pengadilan.

who vaksin

BACA JUGA  WHO Rekomendasikan Vaksin AstraZeneca Untuk Usia Dewasa

Ketika batas waktu untuk balasan berakhir bulan ini, masalah tersebut dibahas dalam pertemuan dengan AstraZeneca tetapi UE mengatakan masih mencari klarifikasi lebih lanjut dari perusahaan tentang “sejumlah poin yang luar biasa”.

UE telah memutuskan untuk tidak mengambil opsi untuk membeli 100 juta dosis ekstra AstraZeneca di bawah kontraknya, di tengah kekhawatiran keamanan tentang kasus pembekuan darah yang sangat jarang terkait dengan vaksin.

Pada bulan Maret, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan pada konferensi pers bahwa AstraZeneca “sayangnya kurang berproduksi dan kurang menghasilkan. Dan ini menyakitkan, tentu saja, mengurangi kecepatan kampanye vaksinasi”.

BACA JUGA  Orang Positif Covid-19 dan Bergejala Tidak Disarankan Berpuasa

who vaksin belanda astrazeneca

Facebook Comments