Beranda INTERNASIONAL Taiwan Nyatakan Tolak Tunduk Pada China

Taiwan Nyatakan Tolak Tunduk Pada China

taiwan china
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan mereka tidak akan tunduk pada tekanan dari China dan akan melanjutkan cara hidup demokratisnya, karena ketegangan di pulau itu terus berlanjut.

“Semakin banyak pencapaian kami, semakin besar pula tekanan yang kami dapat dari China,” kata Tsai.

Pidatonya pada Hari Nasional Taiwan datang setelah Presiden China Xi Jinping bersumpah untuk “mewujudkan reunifikasi”.

Taiwan menganggap diri mereka sebagai negara yang berdaulat, sementara China memandangnya sebagai provinsi yang ingin memisahkan diri.

taiwan china

Beijing tidak mengesampingkan kemungkinan penggunaan kekuatan untuk mencapai reunifikasi.

China telah mengirim sejumlah jet militer ke zona pertahanan udara Taiwan dalam beberapa hari terakhir. Beberapa ahli mengatakan tindakan itu bisa dilihat sebagai sebuah peringatan dari China kepada presiden Taiwan.

Tsai mengatakan Taiwan “berdiri di garis pertahanan pertama demokrasi”. Pulau itu tidak dapat dipaksa untuk mengambil “jalan yang telah ditetapkan China”, yang katanya tidak menawarkan kebebasan, demokrasi, atau kedaulatan.

Penerbangan militer China ke zona pertahanan udara Taiwan telah secara serius mempengaruhi keamanan nasional dan keselamatan penerbangan, katanya, dan situasinya “lebih kompleks dan lancar daripada di titik lain mana pun dalam 72 tahun terakhir”.

taiwan china

Taiwan tidak akan “bertindak gegabah” tetapi akan memperkuat pertahanannya, katanya.

Dia mengulangi tawaran untuk berbicara dengan para pemimpin China dengan pijakan yang sama, sebuah saran yang Beijing – yang mencapnya sebagai “separatis” – sejauh ini telah ditolak.

Pada hari Sabtu Presiden China Xi mengatakan penyatuan harus dicapai secara damai, tetapi memperingatkan bahwa orang-orang China memiliki “tradisi mulia” untuk menentang separatisme.

“Tugas bersejarah untuk menyatukan kembali ibu pertiwi harus dipenuhi, dan pasti akan dipenuhi,” tambahnya.

taiwan china

Meskipun baru-baru ini ketegangan kembali meningkat, hubungan China dengan Taiwan tidak memburuk ke tingkat yang terakhir terlihat pada tahun 1996 ketika China mencoba mengganggu pemilihan presiden dengan uji coba rudal dan AS mengirim kapal induk ke wilayah tersebut untuk mencegah mereka.

BACA JUGA  Jepang Diguncang Gempa 7,2 Magnitudo Peringatan Tsunami Dikeluarkan

AS memiliki kebijakan ” One China” yang sudah lama berlaku di mana mereka lebih mengakui China.

Tetapi perjanjian itu juga memungkinkan Washington agar dapat mempertahankan hubungan “tidak resmi yang kuat” dengan Taiwan. AS menjual senjata ke mereka sebagai bagian dari Taiwan Relations Act, yang menyatakan bahwa AS harus membantu mereka mempertahankan diri.

Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan AS akan “berdiri dan berbicara” atas tindakan apa pun yang dapat “merusak perdamaian dan stabilitas” di daerah tersebut.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaRapper bbno$ Rilis Single ‘yoga’ album ‘eat ya veggies’.
Artikel berikutnyaBareksa Nilai Potensi Reksadana Saham Dolar AS Kian Menarik