519 Wartawan India Terbunuh Saat Peliputan Covid-19

- Advertisement -
Dengan jumlah wartawan India yang terbunuh oleh Covid-19 sekarang lebih dari 500, Reporters Without Borders (RSF) menjelaskan dilema yang dihadapi wartawan yang mencoba meliput dampak pandemi yang kurang dilaporkan di daerah pedesaan India, di mana mereka terpapar banyak bahaya.

Hingga hari ini, total 519 jurnalis telah meninggal karena Covid-19 di India, menurut Jaringan Wanita di Media, India (NWMI), yang menghitung hari demi hari dari jumlah kematian yang terus meningkat dalam media India.

Karena beberapa organisasi internasional menempatkan jumlah keseluruhan jurnalis yang terbunuh oleh pandemi di seluruh dunia sekitar 1.500 pada awal Juni, ini berarti sepertiga dari korban media dunia berada di India.

Besarnya angka India sebagian disebabkan oleh skala gelombang kedua yang telah melanda negara itu selama lebih dari dua bulan. Menurut Institute of Perception Studies, rata-rata tiga jurnalis India meninggal setiap hari di bulan April. Rata-rata telah meningkat menjadi empat hari sejak awal Mei.

Hampir tiga perempat dari korban diyakini telah meninggal setelah tertular virus saat keluar dari pelaporan. Proporsi ini dapat diremehkan karena kurangnya data tentang reporter yang meliput pandemi di daerah pedesaan atau semi-pedesaan, di mana mereka secara khusus terpapar dan memiliki sedikit perlindungan. Hampir dua pertiga jurnalis yang terbunuh oleh Covid-19 sejak akhir Mei bekerja di daerah pedesaan atau semi-pedesaan.

Dilema

Meskipun tingkat infeksi telah melambat di beberapa kota besar seperti New Delhi dan Mumbai sejak awal Juni, tidak ada penurunan di daerah pedesaan atau bagi para jurnalis yang mencoba bekerja di daerah tersebut.

“Berdasarkan angka yang dikumpulkan oleh RSF, tampak jelas bahwa jurnalis membayar harga yang sangat tinggi dalam krisis kemanusiaan dramatis yang telah melanda India selama lebih dari dua bulan,” kata Daniel Bastard, kepala RSF Asia-Pasifik. meja tulis.

“Tetapi situasinya menjadi lebih mengkhawatirkan bagi mereka yang berada di garis depan, di daerah pedesaan, yang dihadapkan pada dilema yang tampaknya tidak dapat diatasi. Sudah menjadi kewajiban mereka sebagai jurnalis untuk meliput gelombang Covid-19 di pedesaan yang selama ini kurang diberitakan, namun sekaligus menjadi kewajiban mereka sebagai warga negara untuk melindungi diri sendiri dan orang lain dari virus tersebut dengan tidak pergi ke daerah yang membawa virus. tingkat infeksi yang tinggi.”

Beberapa media harus memimpin dalam menanggapi situasi tersebut. “Pada awal gelombang pertama, semua wartawan kami berada di lapangan,” kata Kavita Devi, salah satu pendiri Khabar Lahariya (KL), sebuah organisasi berita akar rumput yang hanya terdiri dari wartawan perempuan dari daerah pedesaan.

“Tetapi ketika jumlah kematian meningkat dan kekurangan oksigen dimulai, kami menyadari bahwa kami perlu melindungi tim kami, jadi kami mengadopsi seperangkat aturan khusus.”

Menyayat hati

Aturan baru termasuk mengadakan pertemuan rutin dengan 20 wartawan lapangan tentang langkah-langkah keamanan dan karantina.

“Kami sangat takut mereka akan tertular virus sehingga kami memutuskan untuk mengubah pelaporan mereka secara bergiliran, sehingga setiap orang hanya menghabiskan satu hari dalam seminggu di lapangan, kata Devi. “Dan ketika kami keluar, kami memakai masker ganda, sarung tangan, dan pelindung wajah.”

Terlepas dari semua tindakan ini, sebagian besar reporter KL pernah jatuh sakit, termasuk Devi sendiri.

“Tidak mungkin untuk mengatakan di mana kami tertular virus. Tetapi seringkali di tempat-tempat di mana salah satu dari kami berada, dua atau tiga reporter yang bekerja untuk organisasi berita lain kemudian meninggal karena Covid.”

“Ini benar-benar waktu yang memilukan bagi kita semua,” RSF diberitahu oleh Alok Pandey, seorang jurnalis yang meliput daerah pedesaan di negara bagian utara Uttar Pradesh untuk NDTV. “Tapi saya pikir ini sangat menantang bagi wartawan lapangan, mengingat penularan virus tampaknya telah meningkat secara eksponensial pada gelombang kedua.”

Ada kekhawatiran tambahan bagi banyak wartawan, kata Pandey. “Dalam banyak kasus, orang tua dan kerabat kami tinggal bersama kami dan ancaman terhadap kesehatan mereka selalu ada di benak kami. Pada saat yang sama, sangat penting untuk melaporkan krisis besar yang terjadi di seluruh negeri. Menemukan keseimbangan yang tepat antara pekerjaan kita dan keselamatan pribadi kita, dan keselamatan orang yang kita cintai, adalah tantangan besar.”

Sementara itu, media nasional dan internasional nyaris tidak meliput pembantaian yang dilakukan Covid-19 di daerah pedesaan. “Wartawan kabupaten pun tidak datang ke desa, apalagi wartawan nasional,” kata Devi.

Masalah biasa diperbesar

Jigyasa Mishra, seorang rekan jurnalisme di People’s Archive of Rural India (PARI) yang telah melakukan perjalanan ke desa-desa terpencil di negara bagian utara Bihar, Uttar Pradesh dan Uttarakhand selama setahun terakhir, mengatakan kepada RSF bahwa kesulitan terbesar baginya adalah kekurangan. infrastruktur, yang telah diperburuk oleh penguncian.

“Dalam kebanyakan kasus, jumlah pilihan mengenai tempat tinggal sangat terbatas dan tidak ada transportasi umum juga,” kata Mishra.

Dia berkata bahwa dia pernah melakukan perjalanan 400 km dengan sepeda motor kecil hanya untuk mewawancarai pejabat tentang masalah kesehatan masyarakat yang dia temukan di sebuah desa.

Dan kondisi seperti itu memperkuat semua masalah yang secara rutin dihadapi jurnalis di India, terutama jurnalis perempuan, “Kekerasan seksual selalu menjadi risiko di jalan, terutama di jalanan sepi tanpa lampu,” katanya.

Semua risiko yang terlibat dalam pelaporan di lapangan pada akhirnya dapat mengambil korban yang sangat berat selama pandemi.

Mishra berkata: “Karena saya telah bepergian begitu banyak, ketika suami saya jatuh sakit dengan Covid, saya bertanya-tanya, dengan rasa bersalah apakah itu karena saya.”

Tetapi pelaporan di lapangan lebih penting di India karena pemerintah pusat cenderung mengecilkan dampak pandemi dalam angka resmi. Dan, seperti yang dilaporkan RSF pada awal April lalu, pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi sering meminta Facebook, Instagram, dan Twitter untuk menghapus ratusan postingan tentang krisis kesehatan, termasuk data yang dilaporkan wartawan.

India berada di peringkat 142 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia 2021 RSF.

Source: RSF.ORG

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA