Beranda INTERNASIONAL Etnis Uighur di Xinjiang China dalam Penahanan Massal dan Penyiksaan

Etnis Uighur di Xinjiang China dalam Penahanan Massal dan Penyiksaan

Uighur
Kejahatan kemanusiaan yang terjadi terhadap warga Uighur, etnis minoritas muslim di wilayah otonomi Xinjiang China kini menjadi sorotan kelompok HAM, Amnesty International. Kelompok ini menuduh negara mengorganisir ‘penahanan massal dan penyiksaan’.

Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya di wilayah ini menghadapi “penginterniran massal dan penyiksaan yang sistematis dan terorganisir oleh negara yang merupakan kejahatan kemanusiaan”, kata Amnesty International.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Kamis, Amnesty mengatakan kelompok minoritas telah dipaksa untuk meninggalkan tradisi agama, bahasa dan budaya mereka, dan menjadi sasaran pengawasan massal, mendukung tuduhan sebelumnya tentang genosida dan pembersihan etnis yang dilakukan dalam jaringan ratusan pusat penahanan.

Lebih dari 50 mantan tahanan kamp berbagi kesaksian baru dengan Amnesty, memberikan laporan rinci tentang kondisi dan perlakuan terhadap warga Uighur dan kelompok lain di kamp-kamp interniran yang disetujui oleh otoritas China sejak 2017, kata Amnesty.

“Pihak berwenang China telah menciptakan pemandangan neraka distopia dalam skala yang mengejutkan di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang,” kata Agnès Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International dan mantan penyelidik PBB untuk hak asasi manusia.

“Uighur, Kazakh, dan minoritas Muslim lainnya menghadapi kejahatan terhadap kemanusiaan dan pelanggaran hak asasi manusia serius lainnya yang mengancam untuk menghapus identitas agama dan budaya mereka.

“Ini harus mengejutkan hati nurani umat manusia bahwa sejumlah besar orang telah menjadi sasaran cuci otak, penyiksaan dan perlakuan merendahkan lainnya di kamp-kamp interniran, sementara jutaan lainnya hidup dalam ketakutan di tengah aparat pengawasan yang luas.”

Penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya dilakukan secara sistematis di kamp-kamp dan setiap aspek kehidupan sehari-hari diatur dalam upaya untuk secara paksa menanamkan cita-cita partai komunis dan sekuler, bangsa China yang homogen, kata laporan setebal 160 halaman itu.

BACA JUGA  China Mulai Diserang Varian Baru Covid-19

Dalam beberapa hari terakhir, China juga dituduh meluncurkan kebijakan pengendalian kelahiran yang menargetkan kelompok minoritas yang sama, yang bertujuan untuk memangkas antara 2,6 hingga 4,5 juta kelahiran dalam waktu 20 tahun.

Selain Uighur dan Kazakh, minoritas Hui, Kirgistan, Uzbekistan, dan Tajik di Xinjiang juga tersapu dalam kampanye tersebut.

China sebelumnya telah menolak tuduhan genosida dan pembersihan etnis, dengan mengatakan kamp-kamp interniran adalah pusat pelatihan kejuruan yang ditujukan untuk melawan ancaman “ekstremisme”.

Pada hari Rabu, Beijing juga menghadirkan anggota keluarga dan mantan tetangga untuk membantah kesaksian para saksi yang telah muncul di pengadilan khusus Inggris yang menyelidiki tuduhan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Xinjiang.

Namun, seorang advokat hak asasi manusia memperingatkan bahwa saksi Beijing mungkin telah berbicara “di bawah tekanan”.

Interogasi ‘kursi harimau’

Uighur

Sejak awal 2017, sejumlah besar pria dan wanita Uighur serta etnis minoritas Muslim lainnya telah ditahan atau dipenjara secara sewenang-wenang, kata laporan itu.

Mereka termasuk ratusan ribu yang telah dikirim ke penjara selain satu juta yang diperkirakan PBB telah dikirim ke kamp-kamp interniran. Al Jazeera telah menerbitkan laporan saksi serupa yang merinci pengalaman warga Uighur di dalam pusat penahanan.

Lebih dari 50 mantan tahanan mengatakan kepada Amnesty bahwa mereka ditahan karena tindakan yang tampaknya sepenuhnya sah, seperti memiliki gambar bertema agama atau berkomunikasi dengan seseorang di luar negeri.

Para saksi mengatakan bahwa banyak dari mereka menjalani interogasi intensif di kantor polisi, dan prosesnya termasuk pemukulan dan larangan tidur.

Mereka juga dipaksa duduk hingga 24 jam di apa yang disebut “kursi harimau”, dengan besi kaki yang ditempelkan dan borgol yang menahan tubuh dalam posisi yang menyakitkan.

Seorang wanita, ditahan karena memiliki platform pesan WhatsApp di teleponnya, mengatakan kehidupan di bawah tahanan sangat diatur, dari upacara pengibaran bendera di pagi hari hingga serangkaian sesi kelas dan tugas larut malam untuk memantau teman satu sel lainnya.

BACA JUGA  Rayakan Tahun Baru Imlek, Jokowi Berharap Kita Semua Tetap dalam Semangat Persaudaraan

“Tidak ada satu menit tersisa untuk dirimu sendiri. Anda kelelahan,” kata wanita itu seperti dikutip Amnesty.

Penyiksaan sistematis

Setiap mantan tahanan yang diwawancarai mengalami penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya, termasuk sengatan listrik, air dan kurang tidur dan paparan dingin yang ekstrim antara lain, kata laporan itu.

Seorang wanita tua yang dihukum karena membela teman satu selnya mengatakan dia dibawa ke sebuah ruangan kecil, gelap, dingin dan tak berjendela di mana tangan dan kakinya diborgol dan dipaksa duduk di kursi besi selama tiga hari berturut-turut.

Dua mantan tahanan mengatakan mereka telah dipaksa untuk memakai belenggu yang berat – dalam satu kasus selama satu tahun penuh. Yang lain menggambarkan disetrum dengan tongkat listrik atau disemprot dengan semprotan merica.

Beberapa tahanan melaporkan disiksa beberapa kali, sementara yang lain mengatakan mereka dipaksa untuk melihat teman satu sel mereka disiksa.

Amnesty International mengetahui satu kasus di mana seorang tahanan diyakini telah meninggal karena ditahan di kursi harimau, di depan teman satu selnya, selama 72 jam, selama waktu itu dia buang air kecil dan besar sendiri.

“China harus segera membongkar kamp-kamp interniran, membebaskan orang-orang yang ditahan secara sewenang-wenang di dalamnya dan di penjara, dan mengakhiri serangan sistematis terhadap Muslim di Xinjiang,” kata Callamard.

“Masyarakat internasional harus berbicara dan bertindak serentak untuk mengakhiri kekejian ini, sekali dan untuk selamanya.”

Sebuah komite Senat Amerika Serikat mengadakan sidang pada hari Kamis membahas dugaan kekejaman di Xinjiang dengan kesaksian dari para pendukung Uighur dan peneliti AS.

Legislator AS sedang mempertimbangkan larangan impor panel surya dan produk lain yang dibuat dengan kerja paksa dan berencana untuk menyelidiki peran perusahaan teknologi AS dalam memungkinkan penindasan massal China di Xinjiang.

BACA JUGA  4 Jurnalis Gaza Ceritakan Saat Mereka Meliput di Tengah Ketakutan

“Kami memiliki beberapa langkah yang sangat konkrit yang dapat kami ambil,” kata Senator Tim Kaine, yang mengadopsi laporan Amnesty sebagai bagian dari catatan dengar pendapat Senat.

AS pada bulan Maret bergabung dengan UE, Inggris, dan Kanada dalam memberlakukan sanksi khusus terhadap pejabat China atas apa yang disebut Menteri Luar Negeri Antony Blinken sebagai “genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Pada bulan Februari, Menteri Luar Negeri China Wang Yi membela kebijakan Beijing terhadap Uighur dan kelompok lain, mengatakan kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB bahwa “tidak pernah ada yang disebut genosida, kerja paksa atau penindasan agama di Xinjiang”.

Dia juga telah mengundang komisaris hak asasi manusia PBB untuk mengunjungi wilayah tertutup tetapi tidak memberikan kerangka waktu.

Amnesty mengatakan akan meningkatkan kampanyenya untuk mengamankan pembebasan lebih dari 60 orang dari minoritas Muslim yang hilang dan diyakini ditahan di Xinjiang.

Sementara itu, Beijing menghadapi lebih banyak tekanan karena pengacara telah mengajukan bukti baru ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) bahwa China secara paksa mengembalikan ribuan orang Xinjiang dari Tajikistan ke China.

Beijing membantah tuduhan pelecehan dan bukan penandatangan undang-undang ICC. Tajikistan adalah anggotanya, dan para pengacara berharap keanggotaannya bisa menjadi cara untuk membawa tuduhan penganiayaan China terhadap Uighur ke pengadilan.

“Berdasarkan berkas bukti baru yang disajikan kepada jaksa ICC, yang menunjukkan tindakan otoritas China secara langsung di Tajikistan – sebuah Negara Pihak ICC – jelas bahwa ICC memiliki yurisdiksi untuk membuka penyelidikan,” Rodney Dixon, seorang pengacara yang mewakili kelompok Uighur, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

SUMBER: AL JAZEERA

 

Facebook Comments