Beranda INFO SEHAT Inilah Makanan Kaya Zat Besi yang Perlu Anda Ketahui

Inilah Makanan Kaya Zat Besi yang Perlu Anda Ketahui

Makanan
Apabila Anda menderita anemia, yang Anda butuhkan makanan yang kaya zat besi secara oral atau memasukkan zat besi secara intravena bersama dengan vitamin C. Hal ini merupakan cara tercepat untuk meningkatkan kadar zat besi Anda.

Zat besi diperlukan untuk memproduksi hemoglobin dalam sel darah merah, yang membantu sel darah merah membawa oksigen ke organ dan jaringan tubuh lainnya. Kekurangan zat besi mengganggu proses ini, dan suplai oksigen yang tidak mencukupi dapat membuat Anda merasa lelah dan sesak napas selama aktivitas fisik.

Apabila Anda melakukan pemeriksaan ke dokter, pertama-tama yang dilakukan adalah mengidentifikasi penyebab dan tingkat keparahan anemia Anda dan kemudian merekomendasikan perawatan yang tepat untuk Anda.

Bergantung pada tes darah Anda (termasuk kadar hemoglobin, jumlah sel darah merah, dll.), Dokter Anda mungkin merekomendasikan makan makanan kaya zat besi dan makanan kaya vitamin C daripada meresepkan suplemen zat besi.

Dalam kasus yang parah, transfusi darah mungkin diperlukan.

Makanan apa yang dapat membantu meningkatkan kadar zat besi Anda?

Penting untuk memiliki diet seimbang yang kaya akan vitamin dan mineral untuk menghindari menderita kekurangan apapun. Untuk anemia defisiensi besi, carilah makanan yang kaya akan zat besi, vitamin C, vitamin B12, dan folat.

Makanan sumber zat besi meliputi:

  • Bayam
  • selada air
  • kubis
  • kismis
  • aprikot
  • buah plum
  • Daging
  • Ayam
  • Sereal dan roti yang diperkaya zat besi

Makanan sumber vitamin C antara lain:

  • anggur
  • Jeruk
  • buah kiwi
  • Stroberi
  • Plum
  • Tomat

Makanan sumber vitamin B12 meliputi:

  • Daging
  • Ayam
  • Ikan
  • Telur
  • Roti, pasta, nasi, dan sereal yang diperkaya

Apa yang menyebabkan anemia defisiensi besi?

Anemia defisiensi besi disebabkan oleh hilangnya zat besi dalam tubuh Anda melalui:

Kehilangan darah, yang mungkin disebabkan oleh:

  • Periode berat
  • Tukak lambung
  • hernia hiatus
  • polip usus besar
  • Kanker kolorektal
  • Penggunaan teratur beberapa obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang dijual bebas

Kurangnya zat besi dalam makanan Anda

Ketidakmampuan untuk menyerap zat besi karena gangguan usus atau operasi yang menghilangkan bagian dari usus Anda. Penyerapan zat besi dari yang anda konsumsi pertama terjadi di usus kecil, yang kemudian dilepaskan ke dalam darah. Gangguan usus, seperti penyakit celiac, menghambat proses ini. Operasi pengangkatan bagian usus juga mengurangi kemampuan Anda untuk menyerap zat besi yang cukup.

BACA JUGA  Asupan Vitamin C dan Zinc Dibutuhkan Sebelum Puasa Ramadhan

Periode peningkatan kebutuhan zat besi, seperti kehamilan dan menyusui, juga dapat menyebabkan kekurangan zat besi. Tanpa asupan zat besi yang cukup, ibu hamil sering menderita anemia defisiensi besi. Pendarahan yang berlebihan setelah melahirkan juga dapat menyebabkan anemia.

Apa faktor risiko anemia defisiensi besi?

Orang yang memiliki peningkatan risiko terkena anemia defisiensi besi meliputi:

  • Perempuan.

Wanita kehilangan zat besi dari kehilangan darah karena periode bulanan.

  • Bayi.

Bayi prematur dan bayi yang tidak mendapatkan suplai zat besi yang cukup dari ASI memiliki risiko lebih besar terkena anemia defisiensi besi.

  • Vegetarian.

Vegetarian lebih cenderung memiliki kadar zat besi yang tidak memadai jika mereka tidak mendapatkan cukup zat besi dari sumber makanan selain daging.

  • Donor darah.

Donor darah harus selalu ingat untuk mengisi kembali simpanan zat besi mereka dengan makan makanan yang kaya zat besi.

Facebook Comments

Artikulli paraprakIkuti ajang Webnovel Spirity Awards 2022, Berhadiah US$10 Ribu
Artikulli tjetërFoto Mirip Ragil Mahardika Berseragam GP Ansor bersama Gus Yaqut Beredar, Benarkah?