Beranda INTERNASIONAL Naegleria Fowleri: di Israel Seorang Pria Meninggal Setelah Terinfeksi Amuba Pemakan Otak

Naegleria Fowleri: di Israel Seorang Pria Meninggal Setelah Terinfeksi Amuba Pemakan Otak

Naegleria fowleri
Pria berusia 36 tahun dari Israel utara telah meninggal setelah tertular infeksi yang disebabkan oleh Naegleria fowleri sejenis amuba pemakan otak.

Menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan pada Jumat pagi, pria berusia 36 tahun, yang tidak memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, baru-baru ini meninggal setelah menderita infeksi otak fatal yang disebabkan oleh amuba.

Hanya sekitar 400 kasus penyakit yang telah didiagnosis di seluruh dunia, dan begitu kasus itu terdeteksi di Israel oleh seorang spesialis penyakit menular, ia memberi tahu kantor kesehatan distrik dan Kementerian Kesehatan. Karena sifat penyakit yang langka, sampel klinis juga kemudian dikirim ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di AS.

Kementerian Kesehatan sedang menyelidiki penyebab infeksi bersama Kementerian Perlindungan Lingkungan dan Kementerian Pertanian dan menyatakan bahwa mereka akan memperbarui publik tentang temuan mereka pada akhir penyelidikan.

Naegleria fowleri, Amoeba pemakan otak dapat ditemukan di berbagai jenis air tawar, genangan air, atau sumber air tergenang yang terkontaminasi , dengan sumber yang paling mungkin adalah danau, sungai, sungai, dan mata air panas. Namun, itu juga dapat ditemukan di genangan air dan tanah di dekat pabrik industri, serta di kolam renang yang tidak diklorinasi.

Sekitar 400 kasus penyakit ini telah dilaporkan di seluruh dunia, dan hampir selalu berakibat fatal, dengan tingkat kematian 98,5%. Dan, bagi mereka yang bertahan hidup, ada kemungkinan besar mengalami kerusakan otak permanen.

Naegleria fowleri, dikenal sehari-hari sebagai amuba pemakan otak karena kerusakan jaringan otak yang terjadi setelah infeksi menembus tubuh manusia melalui hidung. Amoeba kemudian bergerak naik dari hidung ke otak, menyebabkan infeksi yang berkembang pesat yang mengakibatkan kerusakan jaringan otak.

BACA JUGA  Final Liga Champions 2021: Chelsea Kalahkan Manchester City 1-0

Penting untuk dicatat bahwa infeksi Naegleria fowleri tidak dapat disebabkan oleh minum air yang terkontaminasi, dan satu-satunya cara yang diketahui bahwa amuba dapat tertular adalah melalui hidung.

Gejala awal penyakit termasuk sakit kepala, demam, mual dan muntah, dan mulai sekitar lima hari setelah infeksi.

Saat infeksi berlanjut, pasien akan mulai mengalami leher kaku, kebingungan, penurunan kesadaran akan sekitarnya, kehilangan keseimbangan, kejang, dan halusinasi. Setelah gejala muncul, penyakit berkembang dengan cepat, dan kematian biasanya terjadi dalam waktu sekitar lima hari setelah gejala awal.

Facebook Comments

Artikulli paraprakTidak hanya Pesulap Merah, Gus Metal Juga Sebut Metode Pengobatan Gus Samsudin adalah Tipu-Tipu
Artikulli tjetërMonica Nike Adiba Siap Berkompetisi Di KWC 2022 di Norwegia