Iklan
Iklan

Varian Delta Melonjak, Amerika Serikat Lakukan Vaksinasi Terhadap 100.000 Orang per Hari

- Advertisement -
Varian Delta kini tengah menyerang Amerika Serikat, virus ini datang bagaikan tak terbendung. Pemerintas AS terpaksa melakukan vaksinasi terhadap warganya rata-rata 100.000 orang per hari.

Munculnya varian Delta di Amerika Serikat, membuat pejabat Kesehatan setempat mendesak warganya untuk divaksinasi guna membendung lonjakan penyebaran virus tersebut.

Di seluruh negara itu, 70,6 persen orang dewasa telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, sementara 60,9 persen dianggap telah diinokulasi penuh, menurut data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat.

Namun, jutaan orang masih belum divaksinasi  mengakibatkan terjadinya lonjakan penyebaran virus tersebut. Tercatat di beberapa negara bagian tingkat vaksinasi rendah, seperti Florida dan Texas.

“Model kami menunjukkan bahwa jika kami tidak [memvaksinasi orang], kami dapat mencapai beberapa ratus ribu kasus sehari, mirip dengan lonjakan kami pada awal Januari,” ujar Direktur CDC Rochelle Walensky di CNN minggu ini.

Butuh waktu sekitar sembilan bulan bagi pemerintah Amerika Serikat untuk melampaui 100.000 jumlah kasus pada November tahun lalu sebelum memuncak sekitar 250.000 kasus pada awal Januari. Kasus penyebaran COVID mencapai titik terendah pada bulan Juni, rata-rata sekitar 11.000 per hari, tetapi enam minggu kemudian jumlahnya menjadi 107.143.

Kini di Amerika Serikat, rawat inap dan kematian juga meningkat pesat, meskipun semuanya masih di bawah puncak yang pernah terjadi pada awal tahun ini sebelum vaksin tersedia secara luas di seluruh negara tersebut.

“Korelasi antara vaksinasi dan rawat inap sangat mencolok. Pejabat kesehatan telah mempertimbangkan bahwa mereka yang divaksinasi mungkin masih tertular virus, tetapi konsekuensinya jauh lebih ringan daripada mereka yang tidak divaksinasi,” Mike Hanna dari Al Jazeera melaporkan dari Washington, DC.

Amerika Serikat

Hanna mengatakan lonjakan penyebaran virus COVID baru-baru ini telah mendorong beberapa gubernur negara bagian yang sebelumnya tidak mendukung vaksinasi kini berubah pikiran, namun perbedaan besar tetap ada pada penggunaan masker.

“Negara bagian selatan, sepenuhnya menentang pemakaian masker. Negara bagian lain, khususnya di timur, kini kembali diwajibkan menggunakan masker. Jadi ada cara yang berbeda dalam menangani virus ini,” ujarnya.

Rawat inap meningkat

Lebih dari 44.000 orang Amerika Serikat saat ini dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, menurut CDC, naik 30 persen dalam seminggu dan hampir empat kali lipat jumlah yang dirawat di rumah sakit pada bulan Juni. Lebih dari 120.000 dirawat di rumah sakit pada bulan Januari.

Pejabat kesehatan telah memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa kasus meningkat di seluruh AS, terutama di negara bagian dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Dr Anthony Fauci, ahli penyakit menular terkemuka di negara itu dan kepala penasihat medis Gedung Putih, mengatakan pekan lalu bahwa “lebih banyak rasa sakit dan penderitaan” terbentang di depan – dan sekali lagi meminta orang Amerika untuk mendapatkan suntikan, menyebut peningkatan infeksi sebagai “wabah penyakit. yang tidak divaksinasi”.

“Segalanya akan menjadi lebih buruk jika Anda melihat percepatan jumlah kasus, rata-rata tujuh hari telah naik secara substansial,” kata Fauci pada 1 Agustus, menjelaskan bahwa sekitar 100 juta orang yang memenuhi syarat untuk vaksin COVID-19 belum diinokulasi.

Minggu terakhir ini, Florida memecahkan rekornya sendiri untuk rawat inap COVID-19 harian, dan negara bagian itu menyumbang lebih dari 20 persen kasus dan rawat inap baru di negara itu, tiga kali lipat dari populasinya.

Gubernur Partai Republik Ron DeSantis, yang mencalonkan diri untuk pemilihan kembali dan mengincar tawaran presiden Partai Republik 2024, mengatakan dia tidak akan memaksakan mandat masker di seluruh negara bagian atau langkah-langkah lain untuk membendung penyebaran virus.

Dia dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah berdebat secara lisan dalam beberapa hari terakhir, dengan DeSantis menuduh Biden ingin mencuri “kebebasan” warga Florida dan Biden mendesak DeSantis untuk “menyingkir” pejabat lokal jika dia tidak ingin memerangi wabah. .

Florida, Georgia, Alabama, Mississippi, Carolina Utara, Carolina Selatan, Tennessee dan Kentucky mewakili 41 persen rawat inap baru di AS, kata CDC, dua kali lipat dari keseluruhan populasi mereka.

Dr David Persse, kepala petugas medis di Houston, Texas, mengatakan beberapa ambulans menunggu berjam-jam untuk menurunkan pasien di rumah sakit daerah Houston karena tidak ada tempat tidur yang tersedia. Persse mengatakan dia khawatir ini akan menyebabkan waktu respons yang lama untuk panggilan medis 911.

“Sistem perawatan kesehatan saat ini hampir mencapai titik puncaknya,” kata Persse pada hari Kamis. “Selama tiga minggu ke depan, saya tidak melihat kelegaan atas apa yang terjadi di unit gawat darurat.”

Source: Aljazeera

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA