Beranda INTERNASIONAL Joe Biden Kembali Masukan AS ke Perjanjian Iklim Paris

Joe Biden Kembali Masukan AS ke Perjanjian Iklim Paris

joe biden
Presiden baru AS Joe Biden bergabung kembali dengan Perjanjian Iklim Paris pada hari pertamanya menjabat, salah satu dari serangkaian perintah eksekutif untuk mengatasi krisis iklim.

Setelah upacara pelantikan sebagai presiden ke-46, Biden berkomitmen untuk bergabung kembali dengan pakta internasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang memanaskan planet ini.

Keputusan itu berlawanan dari kebijakan Donald Trump untuk keluar dari kesepakatan pada bulan-bulan pertama masa jabatan kepresidenannya, setelah dia menyebut perjanjian itu sebagai “bencana” bagi Amerika.

Bergabung kembali dengan Perjanjian Paris adalah satu dari sekitar selusin perintah eksekutif yang ditandatangani oleh presiden baru itu, awal dari rencana pemerintahannya untuk melepaskan kebijakan lingkungan dan iklim yang merusak di era Trump.

joe biden

Mengenai Perjanjian Paris, diyakini bahwa, setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa diberitahu melalui surat bahwa AS bermaksud untuk bergabung kembali, itu akan secara resmi berlaku dalam 30 hari.

Selama kampanye, Biden telah berjanji untuk berkomitmen kembali pada Kesepakatan Paris, menambahkan bahwa pemerintahannya juga akan mendorong negara lain untuk meningkatkan target emisi domestik mereka.

Diharapkan dalam beberapa bulan mendatang, AS – yang menyumbang 15 persen dari emisi global – akan mengirimkan target pengurangan terbaru dari tujuan era Obama, dalam upaya untuk memimpin dengan memberi contoh

AS telah berjanji untuk mengurangi tingkat emisi antara 26-28 persen pada tahun 2025 dari tingkat tahun 2005.

joe biden

Inti dari perjanjian Paris bergantung pada negara-negara yang terus meningkatkan target emisi mereka, yang disebut “Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional”.

Keputusan Trump untuk keluar dari perjanjian berarti bahwa penghasil emisi besar lainnya telah tertinggal dari tujuan mereka.

Janji negara-negara saat ini tidak cukup untuk tetap berada di bawah 2 derajat Celcius di atas tingkat praindustri, dan mengejar upaya 1,5C yang semakin ambisius, tingkat yang menurut para ilmuwan akan mencegah bencana akibat pemanasan global.

BACA JUGA  Satu Orang WNI Terlibat Rencana Pembunuhan Mahathir Mohamad

Pada 1 Februari, pemerintahan Biden telah menjanjikan tindakan eksekutif tambahan untuk mengatasi krisis iklim.

joe biden

Lebih jauh lagi, akan ada tujuan untuk melewati paket iklim senilai $2 triliun untuk memulai perlombaan Amerika menuju emisi karbon nol bersih pada tahun 2050.

Presiden Biden diperkirakan akan mengadakan pertemuan KTT dengan para pemimpin dari pencemar utama lainnya dengan harapan meningkatkan ambisi menjelang pembicaraan iklim PBB, COP26, November ini di Inggris.

Kesepakatan Paris menyediakan jalan bagi negara-negara kaya untuk membantu negara-negara miskin, beberapa di antaranya sudah menanggung beban krisis iklim.

Sebagai bagian dari kesepakatan Paris, mantan presiden Obama menjanjikan $3 miliar kepada Green Climate Fund untuk membantu negara-negara miskin beradaptasi. Trump mengubah kebijakan itu menjadi $2 miliar ketika dia menjadi presiden. Pada 2019, 27 negara mengumumkan kontribusi sebesar $ 9,8 miliar. AS menolak untuk berkontribusi.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaConor McGregor Terjerat Kasus Perkosaan Menjelang Duel Lawan Dustin Poirier
Artikel berikutnyaKomjen Listyo Sigit Wajibkan Anggota Polri Ikuti Kajian Kitab Kuning