Beranda INTERNASIONAL Seorang Pria Membakar Istrinya Saat Live Streaming Dijatuhi Hukuman Mati

Seorang Pria Membakar Istrinya Saat Live Streaming Dijatuhi Hukuman Mati

Bakar
Seorang pria di China dijatuhi hukuman mati karena membunuh mantan istrinya dengan membakarnya saat dia melakukan live streaming.

Sebuah kasus brutal dengan cara membakar yang telah membuat negara itu ngeri dan telah memicu kemarahan nasional atas kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan.

Tang Lu, dinyatakan bersalah atas pembunuhan yang disengaja dengan cara membakar  oleh pengadilan menengah rakyat di wilayah Aba di provinsi Sichuan, seperti dilaporkan outlet media pemerintah CCTV News.

Pengadilan mengatakan kejahatannya “sangat kejam,” dan bahwa “dampak sosialnya sangat buruk,” lapor CCTV News.

Amachu, mantan istri Tang, adalah seorang vlogger etnis minoritas Tibet berusia 30 tahun. Dia menggunakan nama “Lamu” dan memiliki lebih dari 770.000 pengikut di Douyin — TikTok versi China.

Dia secara teratur memposting video ceria tentang kehidupan pedesaannya di pegunungan, menampilkan sinkronisasi bibir, memasak, mencari makan, atau menghabiskan waktu bersama keluarganya.

Lamu terkadang mengenakan pakaian tradisional Tibet di videonya, dan pengikutnya sering memujinya karena tidak memakai riasan.

Deskripsi akun Douyin-nya mengatakan: “Bukannya saya tidak suka kehidupan kota, tetapi saya ingin berada di sisi ayah saya, jadi saya harus bergantung pada gunung untuk mendapatkan penghasilan. Saya ingin berbagi harta karun gunung dengan lebih banyak orang!”

Ibu dari dua anak ini menikahi Tang pada 2009, tetapi pasangan itu sering bertengkar, dan Tang memukulinya berkali-kali, menurut pengadilan, lapor CCTV.

Lamu menceraikan Tang pada Juni 2020, dan dia kemudian berusaha menikahinya lagi tetapi ditolak. Sekitar pukul 10.30 malam. pada 14 September 2020, Tang pergi ke rumah ayah Lamu, tempat Lamu berada mengalir ke penonton langsung, dan menyiramkan bensin padanya dan membakarnya, CCTV melaporkan, mengutip sidang pengadilan.

BACA JUGA  Inilah Sosok Pemicu Perceraian Bill Gates dan Melinda

Dia menderita luka bakar pada 90% dari tubuhnya dan meninggal dua minggu setelah serangan itu. Tang melarikan diri dari tempat kejadian dan ditangkap malam itu oleh polisi setempat, lapor media China Sina News.

Sementara itu, rumah ayah Lamu terbakar dalam serangan itu, dan lelaki tua itu telah tinggal di panti jompo tua di dekat fasilitas pemerintah sejak itu, Sina melaporkan.

Kematian Lamu memicu kemarahan di seluruh China

Kasus Lamu telah meningkatkan kemarahan baru di China terhadap kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan. Pendukung membanjiri halaman Douyin-nya dengan puluhan ribu komentar yang berduka atas kematiannya, dan jutaan orang di situs media sosial Weibo menyerukan keadilan menggunakan tagar “Lamu” dan “Lamu meninggal setelah dibakar oleh mantan suaminya, ” lapor Hong Kong Free Press. Banyak dari unggahan tersebut kemudian disensor, lapor HKFP.

Laporan setelah kematian Lamu mengatakan dia dan keluarganya mengalami sejarah kekerasan brutal dari Tang.

The Chongqing Morning Post melaporkan bahwa perceraian mereka pada Juni 2020 adalah perpisahan kedua mereka. Lamu telah menceraikan Tang sebelumnya pada Mei 2020, kata laporan itu, tetapi dia kembali kepadanya setelah dia mengancam akan membunuh salah satu anak mereka, yang berada dalam tahanannya.

Dia melarikan diri dari Tang segera setelah itu dan bersembunyi dengan bantuan kerabat. The Post melaporkan bahwa Tang mengkonfrontasi saudara perempuan Lamu dan memukulinya ketika dia menolak untuk memberi tahu dia di mana Lamu berada.

Keluarganya mengatakan kepada Post bahwa mereka melaporkan kejadian itu ke polisi, tetapi pihak berwenang tidak melakukan apa-apa. Ketika Lamu menceraikan Tang untuk kedua kalinya pada Juni 2020, dia mendapatkan hak asuh atas kedua anak mereka.

BACA JUGA  PM Israel Netanyahu Bantah Terlibat Korupsi

Sekitar satu dari empat wanita di China menderita kekerasan dalam rumah tangga, lapor media pemerintah CGTN.

Pihak berwenang dan polisi telah lama menganggap kekerasan dalam rumah tangga sebagai masalah keluarga yang harus ditangani secara pribadi, dan China baru mengkriminalisasinya pada tahun 2016.

Kasus pelecehan profil tinggi lainnya telah memicu kemarahan di China. Pada bulan Juli, seorang pria yang dituduh menyerang mantan pacarnya dibebaskan oleh polisi setelah menulis jaminan bahwa dia tidak akan melakukannya lagi. Dia telah direkam meraih dan mendorongnya ke dalam mobilnya sementara dia berteriak.

Setelah itu, tagar “jaminan” menjadi tren dengan 740 juta sebutan di Weibo, The South China Morning Post melaporkan.

Sementara itu, kakak perempuan Lamu, Zhuoma, telah mengambil alih akun Douyin vlogger, memposting pembaruan tentang situasi keluarganya dan pesan perpisahan yang penuh air mata kepada saudara perempuannya.

Dalam video terbarunya, diposting minggu lalu, Zhuoma tampaknya menulis kepada Lamu: “Maaf, satu tahun telah berlalu, dan saya masih tidak bisa memberi Anda penjelasan. Yang paling bisa saya lakukan adalah melindungi orang-orang Anda. diperhatikan dan dicintai.”

Dia melanjutkan: “Di kehidupan selanjutnya, aku akan menjadi kakak laki-lakimu, dan melindungimu dengan baik. Beristirahatlah dengan tenang, adik perempuan.”

Facebook Comments

Artikel sebelumyaLala Karmela Jaga Mental Health Dengan Istirahat Medsos
Artikel berikutnyaFadli Zon Tak Lagi Nyinyir di Twitter Usai Ditegur Prabowo