Beranda DAERAH Sidang Paripurna DPRD Kabupaten Solok Kembali Ricuh

Sidang Paripurna DPRD Kabupaten Solok Kembali Ricuh

Paripurna
Sidang Paripurna DPRD Kabuaten Solok kembali ricuh. Sidang Paripurna dengan agenda mendengarkan laporan hasil pembahasan Badan Anggaran dan pengesahan APBD Perubahan Kabupaten Solok 2021, mendadak viral dengan aksi kericuhan antara Bupati Solok dengan Anggota DPRD Kabupaten Solok, Dr. Dendi, S.Ag, MA. Jumat siang (24/9/2021).

Sidang Paripurna yang diawali dengan hujan interupsi oleh sejumlah Anggota DPRD Kabupaten Solok, terkait legal formal Dodi Hendra sebagai Ketua DPRD Kabupaten Solok. Ketika hujan interupsi terjadi, Bupati Solok Capt. Epyardi Asda, M.Mar, yang hadir dalam persidangan itu, tiba-tiba ikut melontarkan interupsi menanggapi persoalan tersebut.

Meski semua Anggota DPRD Kabupaten Solok Solok tahu bahwa Epyardi adalah mantan Anggota DPR RI tiga periode (2004-2009, 2009-2014 dan 2014-2019), ikut “nimbrung”-nya Epyardi membuat sejumlah Anggota Dewan terkejut.

Sebab, status Epyardi saat ini ada Bupati Solok dan kehadirannya di Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Solok adalah sebagai undangan rapat.

Sehingga, ketika Epyardi hendak berbicara, Ketua Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Dr. Dendi, S.Ag, MA, langsung memotong pembicaraan dengan melakukan interupsi. Dendi menegaskan, bahwa status Epyardi duduk di Rapat Paripurna adalah sebagai undangan, dan baru boleh berbicara jika sudah dipersilakan oleh Pimpinan Sidang.

“Ini Bupati main-main ini. Apa hak saudara untuk interupsi, saudara belum dipersilakan untuk bicara. Ini ruangan paripurna, ruangan DPRD,” ujar Dendi dengan sengit.

Mendapat interupsi dari Dendi, Epyardi Asda meradang dan berlanjut dengan perdebatan sengit dengan Dendi dengan suara yang sama-sama keras.

“Saya hadir di sini karena ada Undang-Undang-nya. Kalau tidak, buat apa saya hadir disini,” ujar Epyardi.

Hal itu kemudian dijawab Dendi dengan tak kalah sengit. “Kalau saudara mau keluar, keluar saja. tidak ada masalah,” ujar Dendi.

BACA JUGA  6 Butir Benda Diduga Bom Diamankan Polisi

Perdebatan alot itu membuat Epyardi Asda turun dari deretan bangku pimpinan sidang ke barisan Anggota DPRD. Sesampai di dekat tempat duduk Dendi, Epyardi kembali melontarkan kata-kata pedas dan kembali berdebat panas sambil berdiri. Bahkan sampai saling tunjuk.

“Saudara jangan nunjuk-nunjuk saya. Jangan nuduh-nuduh saya,” ujar Dendi.

Sidang kemudian diskor dan Epyardi pergi meninggalkan persidangan. Wakil Ketua DPRD dari Partai PAN Ivoni Munir dan Anggota DPRD dari Fraksi Golkar Yetty Aswaty Garende, yang mencoba membela Epyardi dan meminta Dendi untuk diam, ikut disergah oleh Dendi.

“Saya tidak punya urusan dengan dengan saudara, jangan saudara ikut campur,” ujarnya.

Ketua DPRD Kabupaten Solok, Dodi Hendra mengungkapkan, kericuhan tersebut terjadi saat sidang paripurna dengan agenda laporan Badan Anggaran (Banggar) DPRD Kabupaten Solok terhadap hasil pembahasan APBD Perubahan. Meski begitu, kata Dodi, untuk menghindari kericuhan berlanjut, pihaknya menggelar sidang internal setelah kericuhan itu.

“Jadi begini, tadi kan ada usulan dari kawan-kawan beberapa fraksi, yang mengatakan tentang legalitas DPRD, jadi begitu alot perdebatannya sehingga timbul lah pak bupati bersuara,” kata Dodi.

Source: patronews.co.id

Facebook Comments

Artikel sebelumya4 Pengedar Narkoba Ditangkap BNN, 50 Kg Ganja Disita
Artikel berikutnyaKerugian Kebakaran Pasar Kambang Pesisir Selatan Mencapai Rp 5,8 Miliar