Beranda INTERNASIONAL Wanita Hamil dituduh Rusia Palsukan Luka Saat Pemboman Rumah Sakit di Ukraina...

Wanita Hamil dituduh Rusia Palsukan Luka Saat Pemboman Rumah Sakit di Ukraina Melahirkan

Hamil
Picture: AP/Evgeniy Maloletka
Seorang blogger kecantikan Ukraina yang sedang hamil dituduh memalsukan lukanya setelah bom Rusia menghantam sebuah rumah sakit bersalin. Kini wanita yang tengah hamil itu dilaporkan telah melahirkan.

Marianna Podgurskaya merupakan salah satu wanita yang tengah hamil di rumah sakit yang menunggu untuk melahirkan. Wanita tersebut dalam kondisi hamil berat dengan luka di wajahnya.

Di tengah pemboman tersebut wanita hamil itu berjalan menuruni tangga dengan piyama boneka beruang, menenteng tas barang-barang miliknya.

Jurnalis dan peneliti disinformasi Olga Tokariuk mengatakan dia telah berbicara dengan kerabat Podgurskaya yang mengonfirmasi bahwa dia melahirkan bayi perempuan pada Kamis malam.

Dia tweeted: “Saya menerima pembaruan dari kerabat Marianna – seorang gadis hamil dari rumah sakit yang dibom Mariupol. Mereka dapat menghubunginya di telepon sebentar.

“Tadi malam jam 10 malam, Marianna melahirkan seorang bayi perempuan! Mereka baik-baik saja, tetapi di Mariupol sangat dingin dan pengeboman tidak berhenti.”

Kedutaan Rusia di London memposting foto Ms Podgurskaya di Twitter – salah satunya berdarah dan meninggalkan rumah sakit. Marianna Podgurskaya dituduh “memainkan peran” wanita hamil dengan foto diambil oleh seorang “propagandis”.

Nadine Dorries, sekretaris budaya Inggris, adalah salah satu dari banyak orang yang mencela tweet kedutaan, menyebutnya “berita palsu”.

Dalam tweet terkait lainnya, kedutaan Rusia di London mengatakan: “Rumah bersalin sudah lama tidak beroperasi. Sebaliknya, itu digunakan oleh angkatan bersenjata dan radikal [Ukraina], yaitu Batalyon Azov neo-Nazi. Selain itu, Rusia memperingatkan Dewan Keamanan PBB tentang hal ini 3 hari yang lalu.” Kedua cuitan tersebut kini telah dihapus karena melanggar pedoman komunitas Twitter.

Setelah serangan di rumah sakit – yang dilaporkan menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai 17 lainnya – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia melakukan kejahatan perang dan mengatakan “apa yang terjadi adalah genosida terhadap Ukraina.”

BACA JUGA  Tak Lagi Wajib Berhijab, Gaya Rambut Pendek Jadi Tren bagi Wanita Arab Saudi

Menanggapi tuduhan bahwa Rusia membom sebuah rumah sakit yang penuh dengan ibu dan anak-anak, menteri luar negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pada konferensi pers bahwa serangan itu dibenarkan.

Dia berkata: “Berkenaan dengan rumah sakit bersalin, ini bukan pertama kalinya kami melihat teriakan menyedihkan tentang apa yang disebut kekejaman yang dilakukan oleh militer Rusia.”

Mr Lavrov juga mengklaim bahwa tidak ada pasien di rumah sakit pada saat pemboman dan bahwa pasukan Ukraina telah mengambil alih rumah sakit.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakSolidaritas Angelina Jolie untuk Para Pengungsi
Artikulli tjetër5 Manfaat Kosmetik Organik Alami untuk Kesehatan Kulit