Beranda GAYA HIDUP 10 Tren Industri Kecantikan Teratas Tahun Ini

10 Tren Industri Kecantikan Teratas Tahun Ini

Industri Kecantikan
Sumber Foto stylestory.com.au
Industri kecantikan terus berkembang seiring dengan pergeseran standar kecantikan dan perubahan cara hidup. Pada tahun sebelumnya, kita telah melihat beberapa perubahan drastis dalam kehidupan seperti yang kita ketahui karena pandemi global yang telah menyebabkan beberapa tren yang sangat unik di industri kecantikan.

Setahun terakhir telah tercipta pergeseran dalam cara konsumsi banyak orang, dan tentu saja industri kecantikan juga merasakan pergeseran itu. Meskipun penjualan makeup mengalami penurunan selama setahun terakhir, industri kecantikan masih sangat baik dan hidup.

Beberapa tren industri kecantikan telah didorong oleh pandemi itu sendiri, tetapi banyak yang berasal dari pembatasan yang diberlakukan untuk mencegah penyebaran COVID-19. Beberapa tren berkaitan dengan pergeseran budaya dan kesadaran sosial, serta yang lainnya terinspirasi oleh media sosial dan budaya “influencer”.

Dengan itu, mari kita lihat beberapa tren kecantikan terbaru.

1. Perawatan Kulit

Perawatan kulit menjadi sangat populer akhir-akhir ini. Faktanya, perawatan kulit wajah merupakan 19% dari industri kecantikan secara keseluruhan.

Sebagian dari ini berkaitan dengan keinginan untuk mendapatkan kulit bercahaya tanpa harus memakai riasan dan obsesi untuk mencegah keriput dan tanda-tanda penuaan lainnya. Banyak orang menganggap praktik perawatan kulit sebagai terapi, sehingga berkontribusi pada popularitas juga.

Produk-produk hasil industri kecantikan seperti pelembab, pembersih, serum, dan pengelupasan kulit telah bekerja dengan sangat baik. Permintaan akan produk perawatan kulit yang mengandung kolagen, vitamin C, dan CDB juga meningkat karena bahan-bahan ini telah menjadi kata kunci di industri ini.

2. Produk Kecantikan Alami

Orang-orang menjadi lebih sadar akan apa yang mereka masukkan ke dalam tubuh mereka. Ini berasal dari kenyataan bahwa begitu banyak produk, masuk dan keluar dari industri kecantikan, dipompa dengan bahan kimia dan bahan pengisi yang tidak diinginkan.

Bahan-bahan ini kurang diinginkan baik bagi orang yang menggunakannya maupun lingkungan. Lagi pula, apa pun yang tidak diserap oleh tubuh kita akan kembali ke sistem air kita.

Ini mendorong orang untuk melihat lebih dekat produk apa yang mereka gunakan. Banyak orang tidak peduli, tetapi mereka yang peduli mencari alternatif kecantikan yang bersih meskipun opsi ini biasanya datang industri kecantikan dengan label harga yang lebih tinggi2.

Pilihan nabati dengan kemasan berkelanjutan akan termasuk dalam kategori ini. Beberapa orang hanya menggunakan produk yang aman untuk dikonsumsi.

BACA JUGA  Binomo - Apa Itu Platform, Bagaimana Cara Login dan Menggunakannya, Dimana Cara Download Aplikasi

3. Kecantikan dan Memanjakan DIY

Karena salon dianggap sebagai bisnis yang “tidak penting”, banyak yang tutup selama beberapa bulan selama tahun 2020. Banyak orang terpaksa melakukan perawatan rutin di rumah.

Produk-produk yang memanjakan Do it yourself (DIY), antara lain nail kit, body waxing, boxed hair dye, dan facial kit semakin populer4. Produk cukur dan hair removal mengatakan peningkatan volume pesanan tahunan sebesar 97% dan persediaan kuku mengalami peningkatan sebesar 175%.

Video dan tutorial YouTube yang terkait dengan memanjakan diri di rumah juga meningkatkan jumlah penayangan.

Meski sudah banyak salon yang sudah buka kembali, banyak orang yang masih merasa tidak nyaman untuk keluar dari hal-hal yang tidak penting. Memanjakan DIY mungkin bertahan lebih lama.

4. eCommerce

Seperti banyak industri lainnya, industri kecantikan telah melihat perubahan besar dalam cara orang berbelanja. Sejak toko batu bata dan mortir tutup selama berbulan-bulan, orang mengandalkan belanja online untuk membeli produk favorit mereka.

Banyak pengecer telah memanfaatkan pergeseran industri ini menuju eCommerce5 karena menjalankan toko kecantikan online jauh lebih terjangkau daripada menjalankan etalase fisik. Kemajuan teknologi telah memberikan peluang bagi pengecer kecantikan untuk meningkatkan pengalaman belanja online lebih jauh.

Augmented reality, virtual reality, dan teknologi lainnya memberi konsumen kemampuan untuk “mencoba” riasan dengan mengunggah foto di perangkat seluler mereka. Dengan begitu mereka dapat menguji warna dan tekstur yang berbeda untuk melihat apa yang mereka sukai tanpa harus bergantung pada sampel di dalam toko.

Pengecer juga mendapat manfaat dari eCommerce karena memberi mereka akses ke data dan analitik canggih yang membantu mereka memetakan perilaku konsumen dan memahami tren permintaan. Akses ke statistik ini membantu mereka lebih memahami siapa yang membeli produk mereka.

5. Pembersih Tangan

Meskipun pembersih tangan biasanya tidak dianggap sebagai produk kecantikan, perusahaan kecantikan telah mengambil inisiatif untuk menambahkan pembersih tangan ke lini produk mereka.

Karena alkohol adalah komponen utama pembersih tangan yang efektif, produk ini diketahui membuat tangan terasa kering dan pecah-pecah. Itu sebabnya pembersih tangan pelembab menciptakan pertumbuhan peluang bisnis sebesar 2520% pada tahun 2020.

BACA JUGA  Inilah 4 Kandungan Krim Berbahaya untuk Wajah

Beberapa perusahaan kecantikan besar telah menciptakan formula yang mempertahankan tingkat desinfektan yang memadai sambil menggabungkan bahan pelembab yang membuat tangan terasa lembut dan bergizi untuk melayani permintaan yang terus meningkat ini.

Kylie Cosmetics menawarkan pembersih tangan berbasis gliserin seharga $7, dan FRE Skincare menawarkan pembersih tangan berbasis minyak seharga $19. Beberapa merek mewah menawarkan produk serupa dengan harga yang lebih tinggi.

6. Pencegahan “Maskne”

Mengenakan masker, terutama untuk jangka waktu yang lama, dapat menyebabkan jerawat, atau jerawat topeng (“maskne”). Beberapa merek kecantikan menjual masker yang dirancang untuk mencegah “maskne6.” Masker ini terbuat dari beberapa bahan berbeda yang dapat bernapas atau antibakteri.

Masker pencegah topeng kemungkinan akan ada selama COVID-19 masih menjadi masalah.

Selain memakai masker khusus, para ahli kulit dan kecantikan mengimbau orang-orang dengan masalah masker untuk serius dengan rutinitas pembersihan mereka dengan menggunakan pembersih ringan dan exfoliant lembut relatif sering.

Menanggapi tren ini, banyak bisnis telah mencoba taktik pemasaran yang disebut “greenwashing3”, yaitu ketika produk diberi label sebagai “alami”, “bersih”, “hijau”, atau “ramah lingkungan”, meskipun tidak . Ini telah menjadi akar dari beberapa kontroversi karena merek telah mengambil keuntungan dari konsumen yang menginginkan pilihan yang benar-benar lebih alami.

7. Riasan Ramah Masker

Masker saat ini sangat dibutuhkan di berbagai belahan dunia, sehingga para pecinta makeup terpaksa harus berporos untuk memilih pilihan makeup yang ramah masker.

Karena masker menutupi wajah dari hidung ke bawah, ini memberikan waktu bagi mata, bulu mata, dan alis untuk bersinar. Produk seperti eyeshadow, riasan alis, bulu mata, concealer, dan maskara sangat berguna.

Lipstik cair juga menjadi favorit penggemar karena lebih kecil kemungkinannya untuk luntur dan luntur dibandingkan glosses dan lipstik biasa. Dengan begitu, orang dapat melepas dan melepas masker tanpa khawatir akan merusak riasan mereka. Menggunakan produk bebas transfer juga membantu menjaga masker Anda tetap bersih.

8. Perawatan Rambut dan Kulit Kepala

Seperti yang kami sebutkan, banyak orang menjadi berhati-hati dengan perawatan kulit. Kehati-hatian ini juga berlaku untuk perawatan rambut dan kulit kepala.

Trichology, yang merupakan studi tentang kulit kepala, muncul saat orang mengambil pendekatan berbasis sains untuk perawatan kulit kepala. Idenya adalah untuk merangsang pertumbuhan rambut yang sehat, meminimalkan kekeringan dan secara umum meningkatkan kesehatan kulit kepala.

BACA JUGA  Tindakan Filler Payudara Ternyata Sangat Berbahaya

Beberapa produk kecantikan terkait kulit kepala yang sedang berkembang termasuk detoksifikasi kulit kepala, masker pelembab, pembersih dalam, serum, dan perawatan kafein.

Selain itu, ada perawatan dan terapi yang menjadi lebih umum.

9. Inklusivitas

Meskipun ada begitu banyak variasi warna kulit, banyak merek makeup besar secara historis melayani sebagian kecil orang dengan kulit lebih terang. Namun, inklusivitas meningkat.

Beberapa merek makeup selebriti, termasuk Fenty by Rihanna dan KKW Beauty by Kim Kardashian, telah memprioritaskan inklusivitas. Ini telah mengatur nada bagi pesaing mereka untuk berbuat lebih baik dalam hal mengakomodasi lebih banyak orang.

Inklusivitas tidak berhenti pada nuansa riasan. Produk juga dibuat agar sesuai dengan jenis kulit yang berbeda. Orang dengan kulit sensitif, berminyak, kering, dan kombinasi semuanya dapat menemukan produk yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Selain menciptakan produk untuk lebih banyak tipe orang, industri kecantikan mendorong partisipasi dari model dan influencer yang demografinya belum terwakili dengan baik di masa lalu. Industri kecantikan juga menerima orang-orang yang mengidentifikasi laki-laki dan tidak sesuai gender.

Karena dunia yang kita tinggali perlahan-lahan mengenali keindahan di luar standar budaya yang membatasi, tren ini kemungkinan akan terus berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang.

10. Kotak Langganan Kecantikan

Kotak berlangganan adalah tren yang menyenangkan di industri kecantikan yang melibatkan pengiriman koleksi produk kepada pelanggan setiap bulan atau setiap tiga bulan. Ada kotak langganan yang lebih condong ke perawatan kulit, dan ada juga yang lebih ke makeup dan glam.

Beberapa kotak langganan kecantikan paling populer termasuk IPSY, Allure, BoxyCharm, dan Birchbox. Beberapa kotak, seperti IPSY, mengirim koleksi produk kecantikan khusus setiap bulan, sedangkan yang lain, seperti Allure, mengirim pilihan editor. FabFitFun juga merupakan salah satu kotak berlangganan paling populer, tetapi memadukan keindahan dengan gaya hidup dan kesehatan.

Kotak-kotak ini berkisar dari $ 10 hingga $ 50 + per bulan dan mencakup semuanya, mulai dari sampel hingga produk berukuran penuh.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaSang Rookie Enea Bastianini Naik Podium dengan Motor Tua Ducati
Artikel berikutnyaIrjen Napoleon Bonaparte Akui Tak Mau Agamanya Dihina Muhammad Kece